;

Welcome, Guest. Please login or register.
Did you miss your activation email?

Username: Password:
Pages: 1 2 [3]   Go Down

Author Topic: Membuat novel dengan beratus-ratus halaman, koreksi fiksiku, dan lain sebagainya  (Read 7434 times)

cheppy70

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 930

Hmm.

Sejujurnya, gw kalo disuruh nyari karya sastra asli dari orang Indonesia, gw bakal nyari karya Arswendo ketimbang Ayu Utami.

Kenapa?

Jawabnya: karena para pengarang wanita itu memanfaatkan saat2 boomingnya pengarang wanita dgn bereksperimen! Ada bbrp karya dari mereka yg--whew-membuat elu ragu apakah itu karya sastra yg dpt dianggap sbg karya sastra sejati ato cuma "nyastra" doang.

Hehe.

Regardless, selevel Ayu udah cukuplah buat ngasih gambaran sama the Lord  ;)

Lagian Arswendo juga udah stock lama semua, karyanya. Nyarinya udah cukup susah. Sayang banget, kenapa nggak pernah menulis lagi tuh memang. Gue juga suka karyanya.  :'(

Salam,

FA Pur
Logged

fortruedee

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 21
  • great youngster
    • Visit my blog:

Salam kenal...
Mbuat novel mah nggak usah banyak-banyakan halaman. Halaman tuh bisa dibanyak-banyakin tergantung penerbitnya (kayak Harpot yang tulisan di tiap halamannya pake font segede kebo dan margin yang lebarnya aduhai ???) tapi Harpot mah bener-bener seratus persen fantasi (sori, kalo bisa dibilang kagak ade hikmahnye). Liat novelnya yang ketujuh ngalah-ngalahin kamus dan, walau sebagian orang meneteskan air mata membacanya, tapi begitu mereka tutup buku dan ngembaliin ke raknya dan tidur, lupa dah. [worried]
Jadi yang paling penting dalam membuat suatu karya itu: manfaatnya. Meskipun siapa juga tau hidup bakal hambar kurang gula kalo buku isinya seriuuuus mulu. Tapi, kalo emang mau buat fiksi, buat fiksi yang menarik dan menyangkut apa yang ada di sekitarmu (soalnya ini kelebihan penulis zaman dulu: siapa sih yang nggak kenal Marah Rusli dkk?)
Itu saja saran beta.  [thumbsup]
Wasalam.
Logged
"Bagaimana caramu membunuhnya sementara kau sudah mati di tangannya?"
"Itu mudah: Tinggal merencanakan saja kapan dan di mana. Siapkan pisau dan bunuh dia. Sederhana."

Visit my blog: http://akuseorangpemudi.blogspot.com

vicky1

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 76

@fortruedee: Marah Rusli karangannya apa yah kk? Aku novel indonesia yg paling berkesan malah Senopati Pamungkas loh ... Berapa halaman tuh tebelnya .. Berjilid jilid pula. Tapi asli walau udah puluhan tahun lalu gue baca itu buku, adegan2nya masih tergores dalam bgt di ingetan gue :) Btw itu Senopati Pamungkas kira2 termasuk genre apa yah? Fantasy? Silat? Silat Fantasy?
Logged

vicky1

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 76

@fortruedee: Marah Rusli karangannya apa yah kk? Aku novel indonesia yg paling berkesan malah Senopati Pamungkas loh ... Berapa halaman tuh tebelnya .. Berjilid jilid pula. Tapi asli walau udah puluhan tahun lalu gue baca itu buku, adegan2nya masih tergores dalam bgt di ingetan gue :) Btw itu Senopati Pamungkas kira2 termasuk genre apa yah? Fantasy? Silat? Silat Fantasy?
Logged

fortruedee

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 21
  • great youngster
    • Visit my blog:

Quote
@fortruedee: Marah Rusli karangannya apa yah kk? Aku novel indonesia yg paling berkesan malah Senopati Pamungkas loh ... Berapa halaman tuh tebelnya .. Berjilid jilid pula. Tapi asli walau udah puluhan tahun lalu gue baca itu buku, adegan2nya masih tergores dalam bgt di ingetan gue Smiley Btw itu Senopati Pamungkas kira2 termasuk genre apa yah? Fantasy? Silat? Silat Fantasy?

Tuhan... kagak ngarti Marah Rusli? Siti Nurbaya, bang. Novel zaman nggak enak. Ayolah... novel Indonesia ada berjuta-juta dan mutunya kagak kalah ma novel manca (meski nggak mpe ribuan halaman dan ratusan jilid). Tp jujur aje kalo Senopati Pamungkas belon pernah baca. Hehe... ;D [worried]
Logged
"Bagaimana caramu membunuhnya sementara kau sudah mati di tangannya?"
"Itu mudah: Tinggal merencanakan saja kapan dan di mana. Siapkan pisau dan bunuh dia. Sederhana."

Visit my blog: http://akuseorangpemudi.blogspot.com

Eternia Dragon

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 280

Marah Rusli tuh Tuhan alias penciptanya Siti Nurbaya. Hehehe, bener kan?
Semoga pelajaran BI SMP masih nempel di otak gua.
Tapi gua emang selalu salut ama novelis (ato pujangga?) yang mampu bikin cerita berdasarkan fakta sejarah atau kondisi saat ini. Top of the Topnya: Gone With The Wind yang berhubungan ama kondisi perang saudara amerika saat itu.
Tapi kondisi modern saat ini tuh jangan yang nyangkut-nyangkut dugem ato esek-esek ato narkoba. Hehe, karena itu juga kan fakta masa kini.
Yang lebih hebat lagi kalo ada yang bikin novel fantasi nyangkut ama kondisi sekitar ato fakta sejarah. Ga tau tuh modelnya bakal kaya gimana.
Logged

liy_yaa

  • Forum Machi
  • ***
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 3.083
  • idungnya gede yah...???
    • liazhang

@the lord: pst... masalah  EYD, di gramedia pasti ada kok buku tentang itu di bagian bahasa dan sastra. trus mungkin lengkapi pula dengan kamus bahasa indonesia dan thesaurus bahasa indonesia.
untuk novel referensi... bisa kan baca2 dulu di toko buku. kalo suka baru dibeli jadi ga setelah dibeli tergeletak dimana-mana.
btw, terus terang, waktu smp-sma model tulisan g juga lompat-lompat kok. sekarang ini g lagi edit tulisan g jaman sma buat dicobakan dikirim jadi g inget banget tulisan g zaman itu. (baru ditemukan kembali naskahnya nih [biggrin])
masalah buku terjemahan, memang sih, menurut temen g yang papanya kerja sebagai penerjemah, sering kali penerjemah diburu2 penerbit agar segera selesai jadi ada kemungkinan terjadi kesalahan ataupun penerjemahaan yang kurang tepat.
trus untuk les, yang dimaksud 'para senior' itu bukan les bahasa inggris. tapi les untuk menulis sebuah karya dalam bahasa Indonesia klo lo mo tulis novel lo dalam bahasa Indonesia. jadi mo guru les bahasa inggris si ibu itu doank ya bukan alasan. dan ada kok latihan menulis secara online. tanya aja om google ato om yahoo klo lo sibuk kudu les apa tuh namanya yg buat lomba. (pascal yah?)
klo lo ke sekolah dengan naik kendaraan umum ato diantar dengan mobil, lo bisa gunakan waktu lo di jalan dengan baca novel untuk referensi.
trus g share kata mutiara milik g aja nih. "lo bisa klo lo yakin lo bisa. lo tidak akan pernah bisa klo lo bilang tidak bisa." dan "selain Tuhan hanya satu orang yang berhak mengadili lo mampu atau tidak. dia adalah diri lo sendiri." jia you! ;)

@juunishi.. hiks... masa dikau bilang para pengarang wanita itu memanfaatkan saat2 boomingnya pengarang wanita dengan bereksperimen? rasanya tidak semua gitu dah. lebih tepat kalau kau katakan 'sebagian'. g sebagai perempuan merasa tersinggung nih.
Logged
Apa yang akan terjadi kalau seorang calon ketua aliran sesat ternyata putra seorang jendral besar? Mungkinkah ia kembali pada orangtuanya? Dan bisakah sang jenderal menerima masa lalu anaknya?
"telah diupdate The White Jade (versi baru)!!!" http://www.liazhang.wordpress.com

Monox D. I-Fly

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Online Online
  • Posts: 599

Tuhan... kagak ngarti Marah Rusli? Siti Nurbaya, bang. Novel zaman nggak enak. Ayolah... novel Indonesia ada berjuta-juta dan mutunya kagak kalah ma novel manca (meski nggak mpe ribuan halaman dan ratusan jilid). Tp jujur aje kalo Senopati Pamungkas belon pernah baca. Hehe... ;D [worried]

Sering denger judul buku itu, tapi males nyoba buat mbaca, soalnya di buku-buku paket bahasa Indonesia seolah-olah Siti Nurbaya itu tipe gadis tanpa cela. Saya udah males baca duluan kalau tokoh utamanya Mary Sue gitu.
Logged
Salam dekek. Jo para Inyek jo Cindako, ambo badiam di talinan inda putuy, sabab mandari pado ako, garo mandari pado harimau! Berubah! Satria Harimau, Torga!
Pages: 1 2 [3]   Go Up