Lautan Indonesia

KOLAM KREASI => Pulau Penulis => Topic started by: fanny_21 on September 30, 2009, 03:01:16 am

Title: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on September 30, 2009, 03:01:16 am
All mau nanya nih...
Gimana sih format novel yang bener??
Kalo A4, marginnya berapa??
1 bab biasanya berapa lembar c??
Boleh gak tiap bab tuh beda2 panjangnya??

Itu dulu deh...
 [thumbsup]
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Luna_TR on September 30, 2009, 06:45:58 am
Emang ada ya cara bikin novel yang bener? baru tau tuh..... :-)

Nulis novel itu bukan matematika. Nggak ada teori yang pasti. Tapi kalo mo tau juga, yang umum dipake tuh rata2 pake format A4, 1,5-2 spasi, huruf bebas asal bisa dibaca (tapi lebih baik pake huruf standar aja kayak Arial atau Times New Roman). Margin dll itu standar aja yang ada di MS Word. Tapi format ini juga nggak baku kok, bisa disesuaikan sesuai kebutuhan, dan sikon.

Sebelumnya lo harus tau dulu, untuk apa sih sebuah novel dibagi dalam Bab2? Kenapa nggak terus aja tanpa ada pembagian? Setiap Bab biasanya berisi satu adegan cerita. satu adegan dalalm novel itu bisa panjang, bisa pendek. Jadi tergantung adegan yang ditulis, itulah panjang 1 Bab, bukan tergantung halaman. ada Bab yang panjang (sampe 10 halaman) tapi ada juga yang pendek (1 halaman).

Saran gw sih, kalo nulis gak usah pikirin format tulisan atau tetek bengeknya. Tulis aja dulu apa yang ada dipikiran lo, gak usah mikir yang lain. Kalo lupa format2 yang diatas, pake aja format standar MS WORD (Gw juga dari dulu nulis selalu pake format standar MS Word, gak pernah dirubah2). Itu udah cukup kalo mo dikirim ke penerbit. Penerbit juga nggak terlalu kaku soal format kok. Bagi mereka yang penting isi ceritanya, bisa dibaca dan tampilannya rapi (maksudnya gak berantakan susunan kata2nya), jadi kalo berbeda dikit dengan apa yang mereka tentukan, gak masalah. apalagi kalo ceritanya bener2 bagus dan layak terbit, mereka gak peduli soal format teknis...

Selamat menulis
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on September 30, 2009, 11:16:58 am
Hahaha, maklum pemula :D
Tp Luna, baru tadi g ambil novel g dr GPU. bis kelamaan n mau g format. Dan ternyata astaga...
Uda lama tuh novel g ngetem di GPU. Tp kayaknya cumA di baca 3 lembar pertama doank. Ckckckc.
Ktny c bhs g dah bgs, cuman ceritanya krg logis ktnya :'(
Biz mang cerita novel tuh mesti logis ya?
Mesti diceritain gt dari awal kenapa dari A bisa jadi Z?
Ga seru donk...
Heran, masa baru baca 3 lembar pertama udah memutuskan novel g ga layak terbit [annoyed]
Untung aja udah g tarik sebelum ditolak, kalo ga nangis konghu g. wkwkwk
krm ke mana ge ya? g c lg ngetik ulang. Hahaha.
U biasa krm kemana? GPU ya?
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juliettehasagun on October 15, 2009, 12:44:59 pm
Hahaha, maklum pemula :D
Tp Luna, baru tadi g ambil novel g dr GPU. bis kelamaan n mau g format. Dan ternyata astaga...
Uda lama tuh novel g ngetem di GPU. Tp kayaknya cumA di baca 3 lembar pertama doank. Ckckckc.
Ktny c bhs g dah bgs, cuman ceritanya krg logis ktnya :'(
Biz mang cerita novel tuh mesti logis ya?
Mesti diceritain gt dari awal kenapa dari A bisa jadi Z?
Ga seru donk...
Heran, masa baru baca 3 lembar pertama udah memutuskan novel g ga layak terbit [annoyed]
Untung aja udah g tarik sebelum ditolak, kalo ga nangis konghu g. wkwkwk
krm ke mana ge ya? g c lg ngetik ulang. Hahaha.
U biasa krm kemana? GPU ya?

Kedengerannya jahat, ya. Tapi gue sebagai pembaca juga gitu, kok. Kalau halaman awal-awal udah gagal menarik perhatian gue, gue nggak mau nerusin baca alias gue gak akan beli.

Yup. Cerita harus logis. Bukan berarti harus dimulai dari A terus Z. Kamu bisa aja mulai dari R, terus flashback ke C. Jalan terus kemudian flashback lagi ke A, dstnya. Yang gak gak logis misalnya tokoh utamanya kesulitan duit mendadak ia ketemu prajurit tua yang sedang sekarat. Eh ternyata prajurit itu punya harta karun. Eh ternyata lagi prajurit itu ayahnya yang hilang. Please deh. :p 


Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 16, 2009, 03:27:14 pm
Hahaha. Iy c. Tp kan tega nian gt... Hhehe. Seenggaknya bc dl gt, ngasih tau yg mana yg salah kan enak. hahaha. mksd nya ga logis itu dia ga ngerti cerita g sbnrnya gmn. hahaha.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juunishi master on October 16, 2009, 09:47:38 pm
Heran, masa baru baca 3 lembar pertama udah memutuskan novel g ga layak terbit [annoyed]

Dr mana ketahuannya dia cuma baca tiga lembar pertama? ???

Hehe.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 18, 2009, 10:40:55 am
Hahah. nebak c.
pertama, komentar dia cuman sampe 3 lembar pertama novel g.
kedua, novel g kan dibagi 3 rangkap. n tiga2nya masih bersih, kinclong, gda cacat sedikit pun.
ketiga, kalo dia mang baca ampe habis, dia pasti ngerti ceritanya gimana dan gak bakal komentar di awalnya.
(Hypotesis banget [hmpfh])

yah dari ketiga pemikiran itu lah g menyadari dia hanya membaca 3 lembar pertama. hahaha
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juliettehasagun on October 19, 2009, 10:34:27 am
Hahaha. Iy c. Tp kan tega nian gt... Hhehe. Seenggaknya bc dl gt, ngasih tau yg mana yg salah kan enak. hahaha. mksd nya ga logis itu dia ga ngerti cerita g sbnrnya gmn. hahaha.

Hihihi..... tanya dwong gak logisnya di mana.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 20, 2009, 09:32:19 am
@juliette: wkt g tanya, dia ga ngasih jawaban. cuman cengar-cengir. hahaha
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juunishi master on October 20, 2009, 09:58:37 am
@juliette: wkt g tanya, dia ga ngasih jawaban. cuman cengar-cengir. hahaha
Kalo masih penasaran dgn naskahmu, kyknya orang2 di sini gak keberatan deh kalo jadi proofreader buat naskahmu. Kamu pernah ngasih naskahmu ke proofreader buat dibaca dan dikomentarin sblm dikirim ke GPU kemarin ini?

Hehe.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 20, 2009, 11:08:31 am
@juunishi: proofreader itu apa c? hahaha. maklum kagak ngerti. pernah c ngasih temen2 baca dan mereka semua bilang bagus. makanya heran kok editor gramed bisa ga ngerti maksud ceritanya. hahaha.
berikut yang dikomentarin sama GPu...

Tradisi aneh dalam keluargaku…
   Anak gadis yang belum menikah, tidak boleh dilihat oleh lelaki mana pun yang tidak punya hubungan darah. Kalau sampai terlihat dan bertatap muka, mereka harus dinikahkan. Dan pasti akan menikah. (Kalau gitu ga boleh kerja, sekolah dan nggak ngapa2in donk, di rumah aja? (itu komennya GPU))
   Kuno! Kita hidup di jaman modern, bukannya jamannya siluman dan kerajaan. Aku menolak, dan alhasil aku ditendang dari rumah kakekku. Beserta ayah dan ibuku, tapi tidak dengan ketiga kakakku. Mereka semua sedang sibuk belajar dan bekerja di luar negeri. (kok kakaknya boleh, tp 'aku' tdk boleh? (Itu komen GPU, my mistake, ga tulis kakaknya itu cowok))
Walau begitu, beliau tetap mengajukan persyaratan tergila yang pernah kudengar. Nama kami tidak akan dicoret dari daftar ahli waris, tetapi, aku harus menyamar. Tak jauh berbeda dari aturan tradisi gila itu, tapi aku masih bisa bertemu dengan orang-orang di sekitarku. Tidak harus bersembunyi di dalam rumah, aku masih bisa keluar, masih bisa sekolah.
   Kakekku memberikan sekantung berisi kulit palsu kepadaku. Aku menatapnya bingung, saat itu aku masih kecil, masih belum tahu apa-apa.
   “Pakai itu. Dan jangan sampai ada orang lain yang tahu sosok aslimu yang sebenarnya.” Itulah titah kakekku tujuh tahun yang lalu.
   Pagi begitu cerah, burung-burung berkicau menyambut sinar mentari yang membangunkanku dari tidur yang panjang dan mimpiku yang pendek.
   “Hh…” Aku membuka mataku perlahan dan terduduk di tengah ranjang. Aku termangu sebentar. “Hmm, mimpi itu lagi!” umpatku pelan. Lalu aku bangkit dari tempat tidur dan bergerak menuju kamar mandi.
   Saat bercermin, kulihat diriku… bukannya sombong, tapi inilah diriku yang sebenarnya. Kulitku putih bersih tak ada cacat sedikit pun, hidungku mancung, mataku besar dan bulu mataku panjang, bibirku pun tipis dan cenderung selalu berwarna pink. Kakiku jenjang dan putih.
   Saat kuperhatikan, baru aku sadar, ternyata inilah maksud tradisi keluargaku. Bukannya sombong, tapi gadis-gadis yang terlahir dalam keluargaku biasanya luar biasa cantik. Dan itu bisa mengundang berbagai macam kejahatan baik dari anak gadis itu sendiri maupun dari pihak lain. Apalagi anak gadis yang terlahir dalam keluargaku termasuk minoritas. Mayoritas lelaki. Jadi tiap kali ada anak gadis yang lahir, pasti dirawat dan dimanja habis-habisan.
   Oh iya, by the way, aku belum memperkenalkan diri, ya? Namaku Natasha Fredicky, tujuh belas tahun. Sudah jadi anak SMA, haha… Masa-masanya anak muda menikmati hidup, ya?  Selesai mandi, aku membuka kantung yang dulu diberikan oleh kakekku, kupakai setiap hari loh… Tak ada yang tahu wajahku yang sebenarnya, selain keluargaku. Yah, awalnya ayah dan ibuku kaget juga sih, kenapa aku mau berubah 180 derajat seperti ini. Tapi dengan cepat mereka menyetujuinya dengan berbagai macam alasan yang kubuat. Jadi sampai detik ini, tak ada seorang pun yang tahu kecuali aku dan keluargaku.
   Kupakai kulit itu di bagian wajahku sehingga kelopak mataku tertutup. Wajahku jadi…, ehem…, jadi tak enak dilihat. Mukaku berubah drastis, namun yang membuatku bingung, aku terlihat normal. Maksudku, tidak terlihat seperti memakai topeng. Aku tidak tahu bagaimana kakekku membuatnya, tapi sepertinya bisa membuat seseorang menyamar dengan sempurna.
Kupakai juga di betis, perut, leher dan tanganku, biar kelihatan gemuk, hehe… Entah kenapa aku tidak membenci keadaanku yang seperti sekarang ini. Bahkan cenderung senang. Yah, walaupun aku melewatinya dengan hinaan dan cibiran orang-orang di sekitarku. Tapi aku juga tidak mau membenci topeng ini dan kakekku. Kenapa? Karena berkat kakek, setidaknya aku bisa jauh lebih memahami perasaan orang lain. Topeng ini membuatku menjadi bisa memahami perasaan mereka yang ‘kurang’…
Aku memakainya dengan sangat hati-hati. Karena sewaktu-waktu bisa saja topeng itu copot atau lepas dengan sendirinya. Buktinya, waktu olahraga dua tahun yang lalu, tiba-tiba saja topeng di wajahku hampir lepas karena keringat! Dan kulit yang menempel di tubuhku pun ikut lepas saat pengambilan nilai! Untung saja celana olahraganya panjang sampai ke sepatu, kalau tidak? Hmm, kebongkar deh penyamaranku. Dan kalau sampai penyamaranku terbongkar? Mungkin aku akan diseret kembali ke rumah kakekku.(Kok sekolah ngasih anak muridnya pakai topeng?( itu komennya, padahal jelas2 di atas sudah aku kasih tahu kalau tokoh 'aku' di sini menyamar dengan sangat sempurna)

nah dari sini aku bingung neh mana yang ga logis? emang c ceritanya ga logis. tapi apa harry potter juga logis? hahaha
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: magicplayer on October 20, 2009, 06:04:29 pm
Hmm.... my 2 cents.
Kalo misalnya aku nemu novel kaya gini di toko buku dan baru baca sampe yang kamu post disini, aku juga ga bakal nerusin baca.
Pertama, aku setuju sama komen pertama GPU. Kalo emang anak cewek ga boleh keluar rumah sama sekali trus gimana cara dia bisa belajar, sekolah, bersosialisasi, dll? Bagaimana cara keluarga memnuhi kebutuhan "aku"? Dan yang terakhir KENAPA keluarga ini sampai punya tradisi aneh yang bisa berlangsung sampai jaman modern kaya gini? Tradisi perjodohan, yang jaman dulu rame banget, udah hampir ga kedenger lagi sekarang, tapi kenapa tradisi ini masih bisa bertahan lama seolah ga pernah berubah walaupun sudah lewat entah berapa ratus tahun? (aku asumsiin gitu soalnya tradisi kan emang biasanya lama banget)
Dialog di bawahnya juga aku ga ngerti. Kenapa si kakek ngasih topeng muka itu ke dia dan kenapa si "aku nerima gitu aja berubah jadi orang lain. Padahal, buat anak umur 10 tahun, yang paling penting di dunia itu dirinya sendiri. Kenapa dia mau2nya berubah jadi orang lain padahal sama sekali ga dijelasin alasannya?

Pergantian paragraf berikutnya mending kamu kasih petunjuk jelas kalau itu habis dari mimpi ato lewat beberapa tahun, supaya pembaca langsung nangkep kalo ada "time skip". Dan setelah itu, deskirpsi karakter. Aku udah sering ketemu ini dan mungkin saran ini bakal aku ulangi lagi.:
Kalo kamu pake sudut pandang orang pertama, jangan pake cermin buat ngedekripsiin karakter utama! Itu cara yang udah lama n terlalu sering dipake. Coba pake cara2 baru buat ngedekripsiin karakter.

Saran lagi, mungkin supaya saran dari GPU lebih bisa diterima, imajinasi setiap orang itu berbeda2. Topeng kulit yang dipake karakter bisa beda dalam imajinasi orang lain daripada imajinasimu sendiri. Buat kamu mungkin bedanya topeng sama kulit asli ga keliatan, tapi siapa tahu GPU mbayangin topengnya itu tebel/ kusam/ berkerut dan lain sebagainya.

saran terakhir, aku mau coba jelasin soal kelogisan cerita. Emang sebuah cerita tidak harus, dan lebih baik jangan, mengikuti logika baku dunia nyata. Dan cuman karena kita melihat sebuah karya sebagai tidak logis tidak berarti kita juga harus memaksa orang lain menerima ketidaklogisan cerita kita. Ada satu unsur penting dalam penulisan fiksi yang disebut "willing suspension of disbelief" yang berarti kesadaran pembaca untuk menekan rasa tidak percayanya sendiri. Dan ini tidak bisa kita paksa. Contohnya, walau kita tahu sihir tidak nyata, tapi kita trima aja cerita Harry Potter karena kita menahan rasa tidak percaya itu. Kalo ada orang yang tidak mau menahan rasa tidak percayanya dan tidak suka Harry Potter ya itu terserah dia.

GPU tidak percaya ceritamu logis, ya sudah. Kamu tidak bisa memaksa. Kalo kamu masih mau kirim cerita ke GPU kamu harus bisa menjelaskan logika ceritamu di awal buku untuk membuat pembaca menekan rasa tidak percayanya. Kalo semuanya kamu simpen dengan alasan kejutan atau semacamnya ya jangan salahkan pembaca kalau tidak mau percaya.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juunishi master on October 20, 2009, 06:31:17 pm
Proofreader itu semacam tester lah. Dia baca naskahmu dan mengomentari panjang lebar apa aja kekurangan dan kelebihan yg dia rasakan sesudah baca draftmu. Tidak disarankan teman sekolah, btw, krn ada kalanya ada urusan "gak enak kalo gw ngomong jujur" kalo ke sesama yg udah kenal deket. Gw sendiri kalo proofreader ke org yg emang gw kenal baik dan tipe jujur kalo dia ngerasa ada kesalahan (hrs siap mental ini ... kadang komentarnya terlalu jujur sampe kalo mau proofread lg gw pake acara sakit perut nunggu komentarnya dia).

Setuju ama magicplayer soal jarak paragraf untuk menunjukkan adanya jeda waktu yg cukup lama antara si "aku" menerima pemberian kakeknya dan cerita saat ini yg kira2 dia SMA.

Nah, gw gak akan membahas soal logis nggaknya cerita. Gw akan menyederhanakan persoalan logis nggak ini jadi: terlalu banyak pertanyaan yang dilempar ke pembaca di awal cerita.

Ada tiga kemungkinan respons pembaca utk hal tersebut:
1. mereka masih bertahan, lanjut baca
2. mereka masih bertahan baca, tapi dlm hati udah memvonis itu terasa janggal dan aneh, dan kalo udah terbentuk pikiran kayak gini, dia jadi sensitif terhadap kesalahan kecil
3. mereka berhenti baca, merasa bete seketika itu juga krn merasa apa yg mereka baca "nggak banget dan bikin males"

buat gw pribadi, memang terlalu byk hal tak terjelaskan yg dijejalkan di awal cerita (anggaplah gw tipe 2). Memang, soal pingitan udah dijelaskan di agak akhir, membuat gw jd bisa menerima alasan pingitan. Soal topeng, sejujurnya gw bertanya2 kenapa si kakek ngasihnya cuma ke dia, rasa2nya gak disebutin kalo pernah dikasih ke cewek kelahiran keluarga itu. Bayangan topeng jg, seperti kata magic, tiap orang beda2. Gw kira jd abnormal gimana gitu penampilannya, gak tahunya malah jadi normal tho? :D :D

Dan baru gw sadari pas baca ulang. Nama keluarga si karakter utama. Kalo settingnya di Indonesia apalagi keluarga kuno yg sampe pny rumah keluarga utama, terasa janggal misalnya nama keluarganya sangat barat begitu. Akan jadi lain kasusnya kalo settingnya di dunia antah berantah, dimensi entah mana. :D :D

Oh, rite, sedikit info kecil, sekarang ini editor udah bosen ama adegan awal baru bangun tidur. Sebaiknya kamu hindari sebisa mungkin. Mau bangun dari tidur, pingsan, mati suri, etc, gw pernah denger bocoran dari blog seorang editor dan diomongin ama seorang pengarang yg udah nerbitin buku untuk menghindari situasi "bangun" itu.

Hehe.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: quavi on October 20, 2009, 10:09:21 pm
hai..ikut komen ya?

Itu bab awal dari ceritamu ya?

Sori ya...aku setuju ama komen GPU dan yang lain.

Gini...kalo dibaca sekilas...ceritamu nggak terstruktur. dari segi tulisan, banyak bolong di sana sini. Kamu seakan fast forward ceritamu...dari bicarain A, tiba2 loncat ke B. Menurutku itu nggak 'rapi'. Terlebih, kamu pake sudut pandang orang pertama. Dalam ceritamu ini, kamu belum bisa menempatkan diri sebagai orang pertama. Kalo ini pake sudut pandang orang ketiga, masih bisa masuk soalnya kamu nggak mengexplore perasaan tokohmu.
Perasaannya tentang tradisi keluarga...nggak bisa kalo cuma bilang 'aneh'. Perasaannya saat memakai topeng. Terbuat dari apa topeng itu dll. Hal-hal kecil macam  gini yang harus kamu obok-obok lagi.

Terus, tentang kelogisan...kamu memang belum bisa bikin cerita ini kelihatan logis. Ide ceritamu udah oke...mirip-mirip film korea malah  :D. Tapi kekurangannya, seperti GPu bilang, kamu ga bisa berargumen tentang logika ceritamu. Perbanyak riset...cari2 kek di internet tentang apa aja yang bisa mendukung kelogisan ceritamu.

Aku jenis pembaca yang suka model cerita kayak gini, meski kayaknya alurnya udah bisa ketebak  ^-^. Tapi sekali lagi, pembaca itu nggak bodoh...mereka suka jenis cerita yang logis. Perkuat bagian ini! Pikirkan lagi alur kisahmu.

Terus...tentang harry potter...jangan salah lho...HP itu justru logis banget. Kelogisan cerita dia masuk banget di dunia sihir. semua atribut yang muncul di HP ada sejarahnya dan fungsi masing2. Kelogisan bukan berarti sesuai dengan dunia nyata. Ceritamu bisa jadi logis asalkan...kembali lagi...kamu bisa memberikan argumen yang tepat dan membuktikan kalo ceritamu emang eksis di dunia ini (bukan berari harus ada beneran  ;D).
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 22, 2009, 09:01:27 am
@Quavi,Juunishi,magicplayer.
wah makaci banyak y sarannya, ngebantu banget ;D
emang c g jg ngerasa ada yg janggal. n jujur aja g ga tau cara ngebenerinnya :-[
BTw, sudut pandang itu kyk apa ya? G kyknya pake sudut pandang banyak banget mulai dari tokoh 'aku', si 'cowok', sama sudut pandang gw sendiri. :P

Kalo kamu pake sudut pandang orang pertama, jangan pake cermin buat ngedekripsiin karakter utama! Itu cara yang udah lama n terlalu sering dipake. Coba pake cara2 baru buat ngedekripsiin karakter. (Maaf aku ga ngerti :-[, jelasin lebih rinci y, thx)

Soal nama keluarga, g ga kepikiran yang lain. Hahaha.

Jadi gw harus menjelaskan alasan si Natasha ini harus memakai topeng, kenapa bisa ada tradisi kolot itu, kenapa kakek memaksa dan apa akibatnya kalo natasha ga pake topeng? soalnya di belakang2 g baru membahas kenapa Natasha harus pake topng dsb. Tapi alasan kenapa bisa ada tradisi konyol itu...rencana pengen bikn buku ke 2 [worried]

Makaci sekali lg buat komentar kalian... ngebangun banget lho. hahahah. gmn kalo kalian aja jd editornya??? hahaha [biggrin]
novel itu uda gw perbaharuin lg, gw ketik ulang dari 178 mpe 200 lebih A4. kira2 gramed mau baca ga ya :'( Bis panjang lebar gt. kalo ada yg diilangin jd bolong rasanya...

Plis bantu donk kasi tau yg mana yg harus gw benerin. g bener2 blank ??? Bingung apa lg yg mesti g tambahin n apalagi yg mesti g kurangin. brkt sdkt intinya, biar pembaca sekalian sedikit mengerti :D
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 22, 2009, 09:06:51 am
Saat kuperhatikan dengan cermat, barulah aku menyadari maksud tradisi konyol turun-temurun keluargaku itu. Bukannya sombong, tapi gadis-gadis yang terlahir dalam keluargaku biasanya luar biasa cantik. Dan itu bisa mengundang berbagai macam kejahatan baik dari anak gadis itu sendiri mau pun dari pihak lain. Apalagi anak gadis yang terlahir dalam keluargaku termasuk minoritas, mayoritas anak lelaki. Jadi setiap kali ada anak gadis yang lahir, pasti dirawat dan dimanja habis-habisan. Seperti aku.
Oh iya, aku belum memperkenalkan diri, ya? Namaku Natasha Fredicky, 17 tahun. Sudah jadi anak SMA! Masa-masanya anak muda menikmati hidup, ya? Selesai mandi, aku membuka kantong yang dulu diberikan kakekku. Kupakai setiap hari lho. Tidak ada seorang pun yang tahu wajahku yang sebenarnya selain keluargaku. Yah, awalnya kedua orangtuaku kaget juga sih, kenapa aku mau berubah seratus delapan puluh derajat seperti ini. Tapi dengan cepat mereka menyetujuinya dengan berbagai macam alasan yang kubuat. Aku tidak mau mereka sampai tahu kalau kakek sampai harus mengancamku supaya aku mau menyamar. Jadi sampai detik ini, tak ada seorang pun yang tahu kecuali aku dan keluargaku.
 

Ini yg udah gw perbaharuin. hahaha. kalo di post byk2 ntar pd sakit mata bacanya [hmpfh]
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 22, 2009, 09:08:37 am
Benar-benar panjang umur, baru juga dibicarakan, orangnya sudah muncul. Natasha masuk ke kelas. Edo, Fery dan Nenad berpandangan dan mereka tersenyum yang kalau dilihat orang lain seperti punya rencana super licik. Fery menghentakkan bahu ke arah Natasha, tanpa suara menyuruh Edo segera menyelesaikan taruhannya. Edo tersenyum simpel lalu bangkit dan bergerak melesat ke arah Natasha yang sudah hampir keluar dari kelas.
”Hai, Natasha,” sapanya sambil tersenyum berdiri menghadang jalanku. Aku hanya membisu menatapnya. Dia...? Siapa ya? Kok dia tahu namaku?
”Kamu...” Aku menunjuk wajahnya.
Dia tersenyum dan berbisik, ”Kenapa?”
”Kamu siapa? Kok tau nama saya?”
Edo tercengang menatap Natasha dengan mulut menganga membentuk sebuah goa kecil. Dia tidak salah dengar, kan? Natasha tidak tahu siapa Edo? Walaupun Edo tidak mengenal Natasha, masa gadis itu sama sekali tidak mengenalinya? Edo selalu menjadi pusat perhatian di sekolah ini! Alis Edo naik-turun, mulutnya menganga dan dia menunjuk dirinya sendiri dengan gemetar.
”Loe... loe nggak kenal gue? Lo udah masuk sini selama hampir satu semester tapi nggak kenal gue??”
Cowok ini! Diajak ngomong sopan, kok balasnya gue-elo?? Tak sopan! Aku mengangguk. ”Nggak usah lo, guru aja gue nggak ingat namanya.”
”Kenapa??”
Aku mendesah dan menaikkan sebelah alisku menatapnya. ”Penting, gitu?” tanyaku malas-malasan. Aku memutar kedua bola mataku dan aku melewatinya hendak keluar dari kelas.
Edo melongo menatap kepergian Natasha sementara kedua temannya sudah terbahak-bahak di pinggir kelas. Apa-apaan ini! Baru pertama kali Edo dipermalukan separah ini! Siapa sih gadis itu sebenarnya? Tak pernah Edo bertemu dengan gadis aneh seperti Natasha. Edo sungguh merasa tertantang. Dia tidak bisa melepaskan Natasha begitu saja. Dia mencegat gadis itu lagi sambil memaksakan wajahnya yang tegang untuk tersenyum. Gadis itu mendelik membalas tatapan Edo.

Tuh sudt pandangnya banyak bener ya?  :D
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 22, 2009, 09:16:29 am
Aku mencopot kulit itu di dalam toilet dan membasuh keringatku dengan cepat. Nyaris, tadi hampir saja copot. Kulitku hampir sopot semua karena keringat, mungkin lain kali aku harus mengikatnya. Jadi tidak enak hati sama Edo. Aku sudah menggigit tangannya, padahal dia sudah bersedia membantuku tanpa kuminta. Semoga saja dia tidak marah.
Aduh, kulitnya tidak bisa nempel lagi. Mungkin terlalu lembap karena keringat. Untungnya saja sekolah sudah sepi, aku tinggal mengambil tasku dan pulang cepat-cepat. Paling sebentar lagi aku sudah bisa memakai topeng ini lagi. Aku melipat topeng itu dan kulit lainnya lalu memasukkannya ke dalam saku rokku yang luar biasa besar. Jadi terasa seperti membawa gentong. Bajuku jadi longgar sekali, tapi rokku mengembung, seperti orang-orangan sawah rasanya.
Aku celingak-celinguk di depan toilet sebelum memutuskan cukup aman untuk kembali ke kelas dan menutupi wajahku dengan kedua tanganku. Aku menengok ke belakang, takut tahu-tahu ada yang melihat dan menangkapku karena disangka penyusup.
”Ups!” pekikku saat aku menabrak sesuatu. Aku memutar kepalaku untuk melihat siapa yang kutabrak, dan tanganku langsung bergerak menekan dadaku saking terkejutnya.
Ya Tuhan... seseorang sudah melihat dan bertatapan muka dengan wajah asliku!

Ini detik2 ketahuannya muka asli Natasha. singkat cerita, tokoh 'Edo' itu sama sekali ga tau kalo Natasha itu cewek yg dia ketemu di depan toilet. [hmpfh]
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juunishi master on October 22, 2009, 10:35:51 am

BTw, sudut pandang itu kyk apa ya? G kyknya pake sudut pandang banyak banget mulai dari tokoh 'aku', si 'cowok', sama sudut pandang gw sendiri. :P

Kalo kamu pake sudut pandang orang pertama, jangan pake cermin buat ngedekripsiin karakter utama! Itu cara yang udah lama n terlalu sering dipake. Coba pake cara2 baru buat ngedekripsiin karakter. (Maaf aku ga ngerti :-[, jelasin lebih rinci y, thx)

Soal nama keluarga, g ga kepikiran yang lain. Hahaha.

Jadi gw harus menjelaskan alasan si Natasha ini harus memakai topeng, kenapa bisa ada tradisi kolot itu, kenapa kakek memaksa dan apa akibatnya kalo natasha ga pake topeng? soalnya di belakang2 g baru membahas kenapa Natasha harus pake topng dsb. Tapi alasan kenapa bisa ada tradisi konyol itu...rencana pengen bikn buku ke 2 [worried]
Uwaaaa ...

Gw skip dulu postingan ceritamu buat ngejelasin ttg "sudut pandang".

Sudut pandang atau point of view (POV)--ini definisi tidak resmi menurut gw--adalah posisi yang kamu pakai di sepanjang cerita. POV ini normalnya kebagi tiga: sudut pandang orang pertama, sudut pandang orang ketiga, dan sudut pandang orang ketiga serba tahu.

Sudut pandang orang pertama, ciri khasnya menggunakan banyak kata "aku" di mana "aku" ini adalah salah satu karakter (boleh utama maupun nggak) dlm ceritamu. Mau dlm kondisi apapun, yg disorot ya si aku ini. Aku begini, aku begitu, mayoritas kalimatnya gitu, meskipun kadang2 ada jg selingan kalimat yg menceritakan mengenai kondisi/keadaan karakter lain atau keadaan di sekeliling si "aku" itu. Segala sesuatu yg dilihat, dirasakan, didengar, dialami, dan "di-" lainnya, semuanya terbatas dalam batasan pengetahuan dan kelima indera si "aku" itu.

Sudut pandang orang ketiga, ciri khasnya menggunakan nama karakter--karakter utama biasanya terasa lbh sering mendapat "sorotan"--dan banyak kata "dia" ato "ia". Di sudut pandang orang ketiga ini, penulis tidak perlu terlalu membatasi diri dengan sekedar apa yang diketahui si karakter utama ato karakter tertentu yang dijadikan "fokus" cerita, tapi bisa lebih bebas bercerita mengenai apa yg dialami karakter ini, apa yg dikatakan karakter itu, kondisi di sekitar para karakter, dan sebagainya. Secara tak kasat mata, ada yang namanya "fokus karakter" yang biasanya bisa dirasakan ama pembaca sewaktu penulis menggunakan POV ini. "Fokus karakter" sendiri akan terasa seperti, ada satu karakter yg terasa menonjol--kalo di panggung, lg dapet sorotan lampu--padahal dia tidak sedang sendirian dalam lingkungan cerita tempatnya berada saat itu.

Sudut pandang orang ketiga serba-tahu agak mirip dengan sudut pandang orang ketiga, tapi jauh lebih bebas lagi karena di sini penulis bersikap sebagai "Tuhan" yang mengetahui segala sesuatu tentang karakter2 yang tengah diceritakan, mulai dari si ini berkata apa, si itu berpikir bagaimana, apa yang dirasakan si x, apa yang dilihat si y, dan seterusnya.

Lumayan ngerti?

Hehe.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 22, 2009, 10:54:54 am
Lumayan tp bingung mengeluarkannya di tulisan :D :D :D
terus jadi tuh cerita gw, sudt pandangnya uda bener belum ya? :'(
Kalian semua kan pengalaman, sedgkan gw masih anak bawang, masih belum ngerti, modal baca novel harlequin ja buat jd inspirasi n memperbanyak kosa kata :(
Tapi boleh ga sih gw pake sudut pandang tiga2nya? 'aku' ada, 'tokoh ke dua' jg ada sama 'sudut pandang ke tiga' jg ada. Hahaha
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juunishi master on October 22, 2009, 08:47:09 pm
Lumayan tp bingung mengeluarkannya di tulisan :D :D :D
terus jadi tuh cerita gw, sudt pandangnya uda bener belum ya? :'(
Kalian semua kan pengalaman, sedgkan gw masih anak bawang, masih belum ngerti, modal baca novel harlequin ja buat jd inspirasi n memperbanyak kosa kata :(
Tapi boleh ga sih gw pake sudut pandang tiga2nya? 'aku' ada, 'tokoh ke dua' jg ada sama 'sudut pandang ke tiga' jg ada. Hahaha
Pendapat pribadi dari gw yah kalo soal sudut pandang yg ada di postingan ceritamu, masih terasa kurang "pas". Mungkin karena pergantiannya yang terasa "kasar" makanya gw ngerasa gitu.

Gak ada larangan untuk berganti-ganti sudut pandang, contohnya trilogi Bartimeus, pake sudut pandang orang pertama utk Barty, dan sudut pandang orang ketiga untuk majikan Barty--lupa namanya.

Tapi sebagian besar novel yang gw baca pakai satu sudut pandang saja. Gw pribadi juga milih pake satu sudut pandang secara konsisten, dipilih berdasarkan gimana gw akan bercerita di dalam tulisan gw, apakah akan banyak berpindah fokus di banyak karakter atau memang mau dipaksakan tetap berada di satu karakter saja, yaitu karakter utama.

Begitu2. :D

Tanyalah kalo ada yg gak dimengerti.

Hehe.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on October 23, 2009, 12:26:02 am
juunishi udah jelasin lengkap tuh soal POV. Kalau yg gw liat emang POV kamu kurang rapih, gw baru baca sekilas sih belum ulang, masih rada bingung nangkepnya.

kalau mau tau lebih banyak soal sudut pandang baca TBT (The Bartimaeus Trilogy) deh, itu benar2 buku yg recomment banget, buat yg suka fantasy atau mau belajar masalah POV. Kalau emang mau multiple POV bisa kamu pisahin per bab atau per paragraf.

Saran ku sih, yang paling penting bagi penulis, itu bacalah buku sebanyak-banyaknya dan jangan batasi hanya di satu genre, gw juga suka baca harlequin, chiklit, teenlit tapi demen juga fantasy dan science fiction.

@juunishi : nama majikan Barty adalah John Mandrake a.k.a Nathaniel  ;D
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: quavi on October 23, 2009, 09:01:55 am
juunishi udah pas banget tuh tentang POV...

saranku..mending kamu pake salah satu. Dan kalo dari tulisanmu...mending kalo kamu pake sudut pandang orang ke tiga...soalnya seperti kata juunishi...postingan ceritamu belum terasa pas...

jangan kamu rombak dulu ceritamu...menurutku kamu baca2 lagi teenlit indonesia yang udah beredar...pelajari gaya bahasanya...awal menulis 'meniru' gaya bahasa orang ga masalah...semakin lama kamu di dunia penulisan...kamu bakal nemu gaya bahasamu sendiri...

terus untuk awal...dilihat dari cerita yang kamu tulis...kamu bakal lebih berhasil kalo pake sudut pandang orang ketiga...nggak bermaksud membuat kamu kecewa...tapi ceritamu belum ada feelnya.  [bigwink]

dulu aku awal nulis selalu pake orang pertama...sampe akhirnya aku sadar...aku masih belum bisa menempatkan diri sebagai orang pertama...meski novel sudah terbit, akhir-akhir ini, setelah dibaca ulang, aku sendiri ga sreg (dulu sih kerasa bagus-bagus aja...hahaha). MAsih banyak bolongnya dan aku sama sekali  nggak menempatkan diri sebagai tokohku.

Nah, sekarang masalah kelogisan cerita ya...saranku...taruh di awal semua...apalagi kalo kamu tetep pake sudut pandang orang pertama...

sejak topik 'kulit palsu' itu keluar, kamu harus bisa langsung jelasin...
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: quavi on October 23, 2009, 09:17:09 am
aku copyin contoh penjelasan kelogisan cerita ya...eini dari novel ke dua yang nyeritain cewek yang bisa lihat jodoh seseorang dari sebuah benang kasat mata berwarna merah dan cuma dia yang bisa lihat...

(http://i51.photobucket.com/albums/f361/quavi/all.jpg)

cover yang bagian tengah *sekalian promosi...siapa tahu ada yang minat beli  ;D



Oke, kali ini kuakui kekuatanku nggak sekeren yang aku katakan.
Tapi yang kukatakan ini benar. Aku bisa melihat pasangan hidup seseorang.
Tapi bukan berarti setiap aku melihat seseorang, aku bisa langsung tahu siapa pasangan hidupnya seakan orang tersebut menuliskan nama kekasih hatinya di dahinya dengan spidol hitam besar. Bukan itu caraku mengetahui pasangan hidup seseorang.
Kekuatanku lebih...apa ya namanya? Pokoknya begini, aku bisa melihat benang merah yang terlilit di jari kelingking kiri seseorang. Ingat, hanya di kelingking, kalau di lain tempat sih aku nggak tahu benang apa itu. Benang merah ini—yang ada di kelingking kiri, sebagai tanda bahwa seseorang punya pasangan hidup.
Ada pertanyaan? Gimana kalau seseorang sampai akhir hayatnya bakalan terus membujang? Well, great question! Si hebat Cevy akan menjawabnya (Hehehe...pura-puranya ini lagi press conference: Tanya Jawab Seputar Benang Jodoh Bersama si Legendaris Cevy—Satu-Satunya Orang di Indonesia yang Bisa Melihat Soulmate Seseorang). So, begini jawabannya: kalau Tuhan telah menetapkan seseorang tidak akan memiliki pasangan hidup, di jari kelingkingnya tidak akan ada seutas benang merah. Cukup simple kan?
Benang merah itu hanya akan terlihat jika sepasang kekasih itu berdekatan. Jika pasangan hidup seseorang tidak ada didekatnya, benang merah tersebut hanya akan terjuntai ke bawah sepanjang kira-kira satu meter. Kalau memang sudah berjodoh, benang merah pada jari kelingking sepasang kekasih akan menyatu dan menegang, serta berwarna sangat merah. Merah darah dan berkilau. Sangat indah.
Benang merah pertama yang kulihat adalah benang merah yang terlilit pada jari kelingking mamaku. Aku pertama kali melihatnya sekitar 4 tahun lalu saat aku baru menginjakkan kakiku di bangku SMP.
Ya, kekuatan ini tidak aku miliki sejak lahir. Aku baru bisa melihatnya 4 tahun yang lalu. Aku tidak tahu dari mana datangnya kekuatan ini. Berkali-kali aku menanyakan pertanyaan ini pada diriku sendiri tapi yang kudapati hanya jawaban yang nihil, aku nggak bisa menjawabnya. Aku nggak berani bertanya pada orang lain karena...well aku nggak mau disangka gila, maka untuk mengantisipasinya aku memilih diam. Seiring dengan berlalunya waktu, jawaban pertanyaan itu menjadi nggak penting lagi, walau kuakui aku masih penasaran dari mana datangnya kekuatan ini. Tapi yang pasti aku memang bisa melihatnya.
Saat itu Minggu pagi. Aku melihat mamaku duduk di sofa ruang tamu dan berdendang kecil. Papa duduk di sebelah mama sambil melihat acara di TV, aku lupa program apa yang ditonton Papaku saat itu (yang pasti acara yang ditonton Papa adalah jenis acara yang membosankan, biasalah...selera bapak-bapak).
Setelah bosan mengamati acara TV yang dipilih Papa, mataku beralih ke wajah papa, berharap siapa tahu papa merasakan tatapan memohonku dan mau berbaik hati mengganti mengganti saluran TV ke acara film kartun kesukaanku. Sayangnya, ekspresi wajah papa membuaku mengkerut kecut. Papa asyik sekali menonton acara itu. Langsung saja kuurungkan niatku untuk meminta papa mengganti saluran TV atau membelikanku TV pribadi yang bisa kutaruh dikamarku (alternatif lain kalau Papa nggak mau mengganti saluran TVnya).
So, dengan berat hati kutolehkan wajahku  dari wajah papa dan menuju ke mama. Siapa tahu jurus tatapan mata memohonku bisa berhasil pada mama. Tapi...kayaknya nggak mungkin deh, mama sudah berhenti berdendang dan juga asyik menonton acara itu.
Lalu, beberapa saat kemudian, tanpa sengaja pandanganku tertuju pada jari mereka. Aku melihat seutas benang yang terlilit pada kelingking mereka. Aku diterpa perasaan heran. Aku tidak pernah melihatnya sebelumnya. Warna benang itu merah dan berkilau—indah sekali.
Saat itu aku nggak tahu apa arti benang itu. Aku malah heran mengapa mereka menyatukan kelingking mereka dengan benang itu. Untuk menghilangkan rasa penasaranku, akupun bertanya pada mereka berdua.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 23, 2009, 10:32:36 am
HOhoho, gt y, waduh rombak ulang dari awal donk :'(. Bis dari awal kan sudut pandangnya ada 3. gmn ne?? huhu.
uda kehabisan ide dan kata2 ne gw. hahaha. masalahnya tuh gw kdg suka anget2 t*i ayam. hehehe. ga gt suka bc novel gt, plg kalo lg mood ja. [yawn]terus g jg suka bingung dengan kata yg ada pun2 nya itu loh. di mana pun, kapan pun, kdg nyatu kdg nggak. bingung jadinya :-\
 berikut prolog yg uda g rombak. kayaknya makin parah [crying] [crying] [crying]

Prolog

Tradisi aneh dalam keluargaku...

Ketika anak gadis yang lahir di dalam keluarga ini mendapatkan haid pertamanya, anak gadis itu tidak boleh dilihat oleh lelaki mana pun yang tidak punya hubungan darah sampai anak gadis itu menikah nanti. Kalau sampai terlihat dan bertatap muka, mereka harus dinikahkan. Dan pasti akan menikah.

Kuno! Kita hidup di zaman modern. Bukan zamannya siluman dan kerajaan lagi. Aku menolak, memperjuangkan kebebasanku yang dirampas oleh tradisi konyol itu.. Dan alhasil aku ditendang dari rumah kakekku beserta kedua orangtuaku, tapi tidak dengan ketiga kakak laki-lakiku. Mereka semua sedang sibuk bekerja di luar negeri sampai-sampai tidak punya kesempatan pulang ke tanah air kalau kakekku tidak memberikan izin istimewa. Dan kakekku sengaja tidak mengumpulkan seluruh keluarga kami saat dia mengusirku karena dia tahu, saudara-saudaraku pasti akan mendukungku.

Walau begitu, beliau tetap mengajukan persyaratan tergila yang pernah kudengar seumur hidupku. Nama kami tidak akan dicoret dari daftar ahli waris, tetapi, aku harus menyamar. Tak jauh berbeda dari aturan tradisi gila itu, tapi aku masih bisa bertemu dengan orang-orang di sekitarku. Tidak harus bersembunyi di dalam rumah. Aku masih bisa keluar, masih bisa sekolah, masih bisa bertemu dengan banyak orang.

Aku tidak mengubris ancaman itu. Apakah kakekku berpikir aku mempan diancam? Dia kira aku sebegitu gilanya dengan harta yang walau tujuh turunan pun tidak akan habis dipakai itu? Dia seperti tidak mengenal diriku saja. Aku malahan hendak menentangnya. Tapi mengingat pengorbanan kedua orangtuaku juga umur kakekku yang jauh melebihi usia kemerdekaan tanah air ini, aku mengalah.

Kakekku memberikan kantong berisi kulit palsu kepadaku. Aku menatapnya bingung. Saat itu aku baru berumur 10 tahun, masih belum tahu apa-apa.

”Pakai itu. Dan jangan sampai ada orang lain yang tahu sosok aslimu yang sebenarnya atau aku akan langsung menyeretmu kembali ke rumah ini.”

Habis itu lsg nyambung ke bab 1 yg soal Natasha mulai menjadi sudut pandang org pertama... [worried]

Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 23, 2009, 10:53:14 am
aku copyin contoh penjelasan kelogisan cerita ya...eini dari novel ke dua yang nyeritain cewek yang bisa lihat jodoh seseorang dari sebuah benang kasat mata berwarna merah dan cuma dia yang bisa lihat...

(http://i51.photobucket.com/albums/f361/quavi/all.jpg)

cover yang bagian tengah *sekalian promosi...siapa tahu ada yang minat beli  ;D



Oke, kali ini kuakui kekuatanku nggak sekeren yang aku katakan.
Tapi yang kukatakan ini benar. Aku bisa melihat pasangan hidup seseorang.
Tapi bukan berarti setiap aku melihat seseorang, aku bisa langsung tahu siapa pasangan hidupnya seakan orang tersebut menuliskan nama kekasih hatinya di dahinya dengan spidol hitam besar. Bukan itu caraku mengetahui pasangan hidup seseorang.
Kekuatanku lebih...apa ya namanya? Pokoknya begini, aku bisa melihat benang merah yang terlilit di jari kelingking kiri seseorang. Ingat, hanya di kelingking, kalau di lain tempat sih aku nggak tahu benang apa itu. Benang merah ini—yang ada di kelingking kiri, sebagai tanda bahwa seseorang punya pasangan hidup.
Ada pertanyaan? Gimana kalau seseorang sampai akhir hayatnya bakalan terus membujang? Well, great question! Si hebat Cevy akan menjawabnya (Hehehe...pura-puranya ini lagi press conference: Tanya Jawab Seputar Benang Jodoh Bersama si Legendaris Cevy—Satu-Satunya Orang di Indonesia yang Bisa Melihat Soulmate Seseorang). So, begini jawabannya: kalau Tuhan telah menetapkan seseorang tidak akan memiliki pasangan hidup, di jari kelingkingnya tidak akan ada seutas benang merah. Cukup simple kan?
Benang merah itu hanya akan terlihat jika sepasang kekasih itu berdekatan. Jika pasangan hidup seseorang tidak ada didekatnya, benang merah tersebut hanya akan terjuntai ke bawah sepanjang kira-kira satu meter. Kalau memang sudah berjodoh, benang merah pada jari kelingking sepasang kekasih akan menyatu dan menegang, serta berwarna sangat merah. Merah darah dan berkilau. Sangat indah.
Benang merah pertama yang kulihat adalah benang merah yang terlilit pada jari kelingking mamaku. Aku pertama kali melihatnya sekitar 4 tahun lalu saat aku baru menginjakkan kakiku di bangku SMP.
Ya, kekuatan ini tidak aku miliki sejak lahir. Aku baru bisa melihatnya 4 tahun yang lalu. Aku tidak tahu dari mana datangnya kekuatan ini. Berkali-kali aku menanyakan pertanyaan ini pada diriku sendiri tapi yang kudapati hanya jawaban yang nihil, aku nggak bisa menjawabnya. Aku nggak berani bertanya pada orang lain karena...well aku nggak mau disangka gila, maka untuk mengantisipasinya aku memilih diam. Seiring dengan berlalunya waktu, jawaban pertanyaan itu menjadi nggak penting lagi, walau kuakui aku masih penasaran dari mana datangnya kekuatan ini. Tapi yang pasti aku memang bisa melihatnya.
Saat itu Minggu pagi. Aku melihat mamaku duduk di sofa ruang tamu dan berdendang kecil. Papa duduk di sebelah mama sambil melihat acara di TV, aku lupa program apa yang ditonton Papaku saat itu (yang pasti acara yang ditonton Papa adalah jenis acara yang membosankan, biasalah...selera bapak-bapak).
Setelah bosan mengamati acara TV yang dipilih Papa, mataku beralih ke wajah papa, berharap siapa tahu papa merasakan tatapan memohonku dan mau berbaik hati mengganti mengganti saluran TV ke acara film kartun kesukaanku. Sayangnya, ekspresi wajah papa membuaku mengkerut kecut. Papa asyik sekali menonton acara itu. Langsung saja kuurungkan niatku untuk meminta papa mengganti saluran TV atau membelikanku TV pribadi yang bisa kutaruh dikamarku (alternatif lain kalau Papa nggak mau mengganti saluran TVnya).
So, dengan berat hati kutolehkan wajahku  dari wajah papa dan menuju ke mama. Siapa tahu jurus tatapan mata memohonku bisa berhasil pada mama. Tapi...kayaknya nggak mungkin deh, mama sudah berhenti berdendang dan juga asyik menonton acara itu.
Lalu, beberapa saat kemudian, tanpa sengaja pandanganku tertuju pada jari mereka. Aku melihat seutas benang yang terlilit pada kelingking mereka. Aku diterpa perasaan heran. Aku tidak pernah melihatnya sebelumnya. Warna benang itu merah dan berkilau—indah sekali.
Saat itu aku nggak tahu apa arti benang itu. Aku malah heran mengapa mereka menyatukan kelingking mereka dengan benang itu. Untuk menghilangkan rasa penasaranku, akupun bertanya pada mereka berdua.




Gw perna baca komik jepang, lupa judulnya, pengarangnya dulu oke banget, yg ngarang MIlky Magic. dia perna bikin komik tentang angel dan iblis yg slg jatuh cinta, pny anak, dan anaknya itu byk kisahnya, heheh. salah satunya dia mencari benang merahnya. sekilas c. tp punya lo bagus kok, dl jg perna g kepikiran pgn bikin, tp ga kesampaian. hahaha
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: quavi on October 23, 2009, 11:16:04 am
Fanny...ada yang janggal nih...

aku mikirnya tadi pas prolog itu si tokoh udah remaja...ternyata dia dikasih topeng pas masih 10 tahun ya...berarti kamu nyeritain dia 'sadar' keanehan tradisi keluarganya waktu umur 10 tahun? dengan kata lain, dia berontak pas umur 10 taun? bingung nih

teruuuus...kenapa itu kamu jadiin prolog? Itu bisa langsung masuk ke bab 1 lho...diceritakan di saat kamu mengisahkan dia lagi ngapain gitu...ga cocok kalo jadi prolog... :)
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 23, 2009, 11:28:00 am
Iya dia berontaknya udah dr umur 10 tahun :D :D :D
soalnya aku sendiri udah miring otaknya sejak umur segitu. wkwkwkw

Masa ya? bs lsg? bis kalo dijadiin bab 1 lsg, bab 1 jd 17 lmbr, bab 2 13 lembar n seterusnya ngaco lembarannya. hahaha.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Luna_TR on October 23, 2009, 11:40:59 am
HOhoho, gt y, waduh rombak ulang dari awal donk :'(. Bis dari awal kan sudut pandangnya ada 3. gmn ne?? huhu.
uda kehabisan ide dan kata2 ne gw. hahaha. masalahnya tuh gw kdg suka anget2 t*i ayam. hehehe. ga gt suka bc novel gt, plg kalo lg mood ja...

Waduh..pengin jadi penulis novel kok gak suka baca novel? Jadi gimana bisa tau gimana bikin yang baik? Biasanya penulis2 novel malah tadinya mereka yang suka banget baca novel,lalu kepikiran buat coba2 nulis.

Itu sama aja dengan pengin bisa maen bola tapi gak suka nonton bola. Gimana bisa ngebandingin kemajuan kita dengan yang lain?

Trus kalo mo dapet penilaian soal karya kamu, jangan minta penilaian ke temen (apalagi temen deket), soalnya pasti jawabannya gak obyektif. Udah bisa ditebak, pasti kebanyakan bilang bagus apapun hasil yang sebenarnya (kalo misalnya bilang yang sebenarnya atau kritik takut kamu marah). Kalo mo obyektif minta penilaian dari orang yang gak kenal kamu/gak begitu kenal atau sekalian penilaian dari editor (kirim ke penerbit). Temen2 kamu boleh ikut baca tapi penilaian mereka jangan dijadiin patokan.

Kesimpulan setelah membaca (cuplikan) novel kamu :
Kurang logis, bahasa kurang luwes/kaku, setting yang gak jelas.

Contohnya : Novel kamu settingnya di Indo atau luar negeri? Kalo di Indo kenapa harus pake nama2 luar sih? Banyak kok nama2 indo yang keren2 (apalagi anak2 sekarang, namanya kan bagus2 tanpa brbau barat).Kalo gak bisa ciptain sendiri, comot aja nama temen2 kamu yang bagus lalu gabung2in, atau beli buku nama untuk bayi yang banyak ditoko2 buku. Atau kalo nggak settingnya sekalian aja ibuat di luar negeri, tapi kamu harus tau soal bahasa,budaya,system pendidikan dan cara hidup di negara yang jadi setting kamu,atau critanya bakal jadi lebih nggak logis.

Untuk sudut pandang/POV emang lebih baik pake 1 POV aja.Lebih dari 1 POV itu malah bikin cerita jadi berantakan dan nggak fokus. Seperti cerita kamu,malah jadi ancur dan gak jelas. Lagian jarang novel pake multiple POV.

POV menurut Sitta Karina (dari workshop dia):
Quote
Sudut pandang (point of view / PoV ) adalah posisi yang digunakan penulis dalam menceritakan ceritanya.
Sudut pandang terbagi menjadi 3 jenis:

1)   Sudut pandang orang pertama
Menggunakan kata ‘aku,saya,-ku’. Pemilihan terhadap PoV ini dikarenakan penulis:
   membuat cerita lebih ‘personal’
   Menyelami pemikiran 1 karakter saja
   membuat seolah-olah penulis langsung berbicara dengan pembaca

2)   Sudut pandang orang ketiga—terbatas
Menggunakan kata ‘dia,mereka,-nya’. Pemilihan terhadap PoV ini dikarenakan penulis:
   menyediakan lebih banyak info tentang para karakter & kejadian-kejadian
   memperlihatkan kejadian melalui mata dari 1 karakter
   Encourage pembaca untuk mencari tahu tentang si karakter
Pada PoV ini, penulis tahu karakter seseorang seolah-olah atas apa yang dilakukan & dikatakan karakter lainnya, sehingga pembaca dapat menilai keseluruhan cerita dengan lebih obyektif.

3)   Sudut pandang orang ketiga—tak terbatas
Menggunakan kata ‘dia,mereka,-nya’. Pemilihan terhadap PoV ini dikarenakan penulis:
   menciptakan full view tentang semua karakter & kejadian
   memperlihatkan apa yang semua karakter rasakan dan pikirkan
   menciptakan sudut yang luas terhadap keseluruhan cerita
Perbedaannya dengan no.2 adalah: si penulis di sini menjadi orang yang ‘tahu segalanya’. Pembaca berkesempatan menilai cerita dari segala aspek, dan dapat lebih obyektif lagi daripada PoV orang ke-3 terbatas.[/i]


Semoga bisa membantu...

Masa ya? bs lsg? bis kalo dijadiin bab 1 lsg, bab 1 jd 17 lmbr, bab 2 13 lembar n seterusnya ngaco lembarannya. hahaha.

Maksudnya? Ada masalah dengan jumlah halaman dalam 1 bab?

@quavi
pa kabar? lama gak ketemu hee..hee...heee
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: MakMak on October 23, 2009, 11:48:03 am
sebaiknya ga usah mikir jumlah halaman dalam satu bab. soalnya ga ada peraturan 1 bab itu kudu berapa halaman. aku aja pernah bikin satu bab cuma setengah halaman
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 23, 2009, 11:55:56 am
Hahaha. itu masalahnya. aku ga suka tuh bc novel. bknnya ga suka c. tkut ntar gaya bahasa novel itu kebawa2. :-[

Iy jg c. soalnya temen2 deket itu kan y cm ngomentarin ceritanya, ga ngomentarin tata bahasa dan tetek bengek lainnya. pgn ngasi org lain baca. tp siapa?? ngepost di sini panjang nian... [crying] [crying]

Settingnya c jelas di Indo. Tp aku ga tau mau pake nama siapa. kalo dituntut mencemarkan nama baik karena main asal comot nama keluarga mereka, mateng dah. hahaha

Soal halaman dalam bab. bermasalah banget dah. bab 1 ada 16 halaman, terus bab 2 13 halaman. pokoknya halamannya ga tentu deh, kdg byk kdg dikit. bingung jg gimana ngebagi halamannya. :'(

Bahasanya kaku ya? hahaha. maklum lah pemula. aku masih bingung soal logis nggak nya c. hehehe. ne ge baca2 lg dr awal mpe akhir. ampe ngantuk...
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: quavi on October 23, 2009, 12:10:11 pm
@fanny

ga suka baca? yang beneeer? modal utama penulis itu membaca....kamu ga bakal bisa jadi penulis yang baik kalo kamu ga jadi pembaca yang baik dulu...

kalo kamu mau jadi penulis, mending dari sekarang mulailah membaca novel-novel yang lain...karena genremu teenlit..baca teenlit yang lain...sebagai pembanding...

halaman dalam bab itu ga masalah...seperti kata Mas Luna..apa sih fungsi bab itu sebenernya? Ga ada patokan berapa panjang halaman, yang penting tulisanmu kelihatan luwes...

Tentang nama...hehe..berhubung aku juga lebih sering pake nama asing juga...so aku sih ga masalah selama kamu merasa 'sreg' dan 'sosok' ma karaktermu :)
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 23, 2009, 12:17:20 pm
@quavi
makaci y sarannya. btw, kok Luna dipanggil 'Mas'?

Bener dah suer, aku ga suka baca. nonton tv ja gonta-gnti channel mulu kerjanya. apalagi kalo bc nvl teenlit yg bahasanya sdkt berantakan(maap buat yg bikin nvl teenlit) aku lbih suka bc novel terjemahan.

Sreg c namanya, takut dituntut, scr Indo negara hukum ;D :D
Sosok apa ya? cocok kali? hahaha. iy ngerasa cocok bgt, emang c terlalu barat. hehe.

Ad yg bersedia jd editor novelku sebelum kukirim lg ke penerbit??? Nyesek biaya printnya kalau mesti edit berkali-kali setelah dikirim ke penerbit [hammer] [hammer]

Thx all
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: quavi on October 23, 2009, 12:24:55 pm
Hai Mas Luna  ;D

Pa kabar? Lama ga ngobrol...hehehe

Apa lagi nih yang baru? Sekarang rada-rada action ya teenlitnya

@ fanny

lupa jawab...yup...baca juga komik itu...emang ide dasarnya dari komik itu :)
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 23, 2009, 12:26:11 pm
Haha. iy novel g jg byk inspirasi dr komik. hehe
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: quavi on October 23, 2009, 12:34:56 pm
Luna itu cowok  ;D

masih banyak juga yang mempertanyakan kejantanannya  [hmpfh]

peace Mas Luna... :D
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 23, 2009, 12:43:51 pm
Woalah g ketipu namanya... :-[
G pikir cewek... secara namanya Luna cui... :-\
Tp gpp deh, toh ngarangnya hebat. hahaha'\
terus berkarya ya Mas. hehehe
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on October 23, 2009, 03:03:38 pm
Bener banget tuh, modal utama penulis adalah suka membaca. Gw aja berasa setelah banyak baca buku berbagai jenis genre dan bhakan mereviw, berasa pengetahuan akan literarur bertambah. Dibanding 2 atau 3 tahun lalu yg cuman doyan baca harlequin dan teenlit.

Gw juga bacanya banyakan terjemahan, tapi terjemahannya macam-macam, bahkan gaya penerjemah aja macam-macam.

Soal masalah tulisan, kaya yg quavi bilang, ngga peru takut bakalan kebawa, awal mula pengarang komik pun karyanya banyak yg mirip. Contoh : Kyoko Hikwa (pengarang topeng kaca) awal2 ilustrasinya mirip banget sama Suzue Miuchi (pengarang topeng kaca)
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juunishi master on October 23, 2009, 09:17:21 pm
Kalo nggak suka baca teenlit, gak dilarang kok baca buku terjemahan. Novel yang ada di rak gw, yg lokal paling cuma tiga judul, sisanya asing semua, terjemahan semua. :D :D Asal diingat, yang diserap dari apa yang kamu baca juga tetep harus disaring, jangan semua ditelan bulat-bulat karena gaya bahasa pengarang dan hasil terjemahan tu berbeda2. Malah ada kok buku terjemahan yang aturan tanda bacanya masih diragukan karena pas gw kroscek ke aturan baku gak pas.

Sedikit saran, elu pernah punya buku EYD dari jaman2 sekolah dulu? Coba dibaca2 untuk memahami penggunaan "pun" dan partikel2 lain. :D Penggunaan tanda baca dan seterusnya juga ada kok di sana.

Soal bab, halah2, ternyata kamu khawatir karena jumlahnya gak sama tho??? Siapa yang pernah ngasih tahu aturan per bab harus konsisten jumlah halamannya tuh? Mana sini orangnya kita omelin rame2! :D :D

Oh, ya, biar sedikit fair, ini link salah satu postingan cerita gw di forum ini, mungkin setelah baca ada penilaian berbeda--barangkali gw dirasa kurang kompeten buat kasih nasihat dan komentar ini itu buat TS? :D

http://www.lautanindonesia.com/forum/bengkel-pulpen/(repost-masukan-please)-dunamis/ (http://www.lautanindonesia.com/forum/bengkel-pulpen/(repost-masukan-please)-dunamis/)

Hehe.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Luna_TR on October 24, 2009, 02:10:33 am
@fanny_21
Jangan kuatir kalo lo bakal terpengaruh gaya bahasa/penulian dari novel yang lo baca ke tulisan lo. Itu wajar kok. Penulis manapun (termasuk yang udah senior) awal2 karirnya gak mungkin membawa gaya mereka sendiri, pasti terpengaruh gaya penulis favorit mereka. Tapi sering dengan berkembangnya waktu (ceilee...) dan jam terbang menulis, sadar atau tidak lo pasti suatu saat akan menemukan/membuat gaya menulis yang cocok untuk lo dan bakal jadi ciri khas lo (yang mungkin nanti bisa aja malah balik ditiu oleh penulis2 pemula generasi berikutnya).

Meniru gaya bahasa dan penulisan orang lain gak dilarang, yang gak boleh adalah meniru isi novel orang lain (plagiat).

Dan gak harus slalu baca novel yang satu genre dengan yang lo tulis.Misalnya lou pengin nulis teenlit, gak harus baca teenlit terus untuk referensi.Justru semakin banyak membaca berbagai macam novel,akan menambah wawasan dan referensi menulis lo. Terus terang aja,gw walau kebanyakan nulis teenlit,tapi novel2 favorit gw malah yangberbau konspirasi,penyelidikandan sci-fi. Tapi teenlit punya orang lain juga kadang gw baca buat perbandingan (apalagi kalo yang gratisan, dikasih langsung ama penulisnya  ;D  ;D )

soal bab....wah lo harus dikasih kuliah juga nih tentang cara membuat BAB yang baik dan benar  [hammer]. Singkatnya, pembagian bab bukan berasarkan jumlah halaman, tapi umumnya lebih kepada adegan cerita dan setting saat itu. Jadi satu adegan bisa dibuat dalam satu bab, baikitu adegan yang singkat atau panjang. Kalo lo baca novel2nya DAN BROWN (Da Vinci Code, Angel & Demon), lo bisa liat,disitu ada bab yang panjang (lebih dari 20 hal),tapi banyak juga bab yang pendek (bahkan ada yang cuman 1 hal)

Soal nama, gak usah mikir jauh2 bakal dituntut segala. Buat apa? Toh lo bikin cerita fiksi yang pasti itu boongan, bukan dokumenter,jadi gak bisa dituntut. Kalo mo aman,lo jangan ambil secara lengkap nama yang ada (kalo mo ambil nama orang lain).Bisa aja lo gabung2in,dituker2.Misalnya ada temen lo namanya SARI WULANDARI dan DIAN PERTIWI, lo bisa ciptain nama karakter SARI PERTIWI atau DIAN WULANDARI. gampang kan? Kalo yang ngerasa punya nama gak suka namanya dipake, gak bakalbisa nuntut.Wong yang namanya SARI dan DIAN tuh ada ribuan orang.

Tapi berdasarkan pengalaman gw sih, biasanya mereka yang namanya dipake gak keberatan kok, asal kita mintaijin sebelumnya. Gw sering juga pake nama temen2 gw, atau pembaca novel2 gw untuk karakter novel2 gw berikutnya,bener2 nama lengkap asli (tanpa dituker2kayak diatas),dan mereka gak keberatan kok,walau nama mereka dipakai untuk karakter Antagonis sekalipun.Kebanyakan malah suka, karena nama mereka bisa ngetop gratis dan dibaca di seluruh Indonesia. Bahkan sampe sekarang masih ada yang minta supaya namanya jadi karakter novel gw berikutnya.Jadi gw gak pernah kehabisan stock nama  ^-^

@quavi
Iya nih...lagi bosen bikin cinta2an.... haa..haa...haaa...

Yang baru? ada tuh di signature. Itu seri ke-2 loh (dari Trilogi)

ayo...ayo....beli...beli.... [biggrin]  [biggrin]   [biggrin]
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: asrina_1986 on October 24, 2009, 11:30:03 am
@fanni
Kenapa ga suka baca novel?
Kalo karna ketebelan bisa coba cerpen dulu buat belajar bikin cerita yg luwes.
Cerpen sarana yg bagus buat belajar cara menyampaikan ide yg 'besar' tanpa membuat sesak pembaca.
N sekali lg, ga ada aturan tiap bab mesti sama jumlah halamannya!
Btw, fanni masi sekolah ato dah kuliah?
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 24, 2009, 02:59:18 pm
@asrina,
Ga tau kenapa... :-[ pkqnya kalo uda ngeliat tlsn pjg lebar, bawaannya ngantuk :'(. cerpen jg jujur aja g ga tau cr bikinnya. [worried]
soalnya awal2 g nulis nvl jg buat koleksi pribadi c, jd kesannya yg ptg g ngerti gt [hmpfh].
G bru ja kuliah. hahaha. oh tiap bab gda ya aturannya? habis g perhatiin di tiap novel yg g baca, rata2 halaman tiap bab tuh sama. nah g dah spanning ja tuh dari 16 halaman tau2 di bab lain bisa cm 9 :'( :'(

@luna.
Tetap j g takut boo. :D :D
selain takut ngejiplak, tkut jg kalo nama org2 g ambil. hahaha

@juunishi
g ga perna tuh nyentuh EYD :D :D :D :D
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: asrina_1986 on October 24, 2009, 04:33:51 pm
@fani
Aku ga pernah nyaranin km buat bikin cerpen kok!
Aku kan cm nyaranin km memperluas wawasan ttg menulis lewat ngebaca cerpen.
Btw, coba deh km baca buku EYD. Masa mau jd penulis ga mau belajar tata tulis yg bener?
Naskah yg banyak kesalahan eyd jg bikin editor males baca loh!
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 24, 2009, 05:20:04 pm
Hehehe. Iy c. Mkny g byk bc novel barat. Mpe buta mata rasanya ngeliatin tuh tulisan satu2 ngebandingin ma bkinan g. Hohoho.
Waduh, buat tugas kuliah sendiri aja ga sempet, mana sempet bc EYD. hahahah(tp sempet bikin novel sendiri [hmpfh] [hmpfh])
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on October 24, 2009, 10:27:33 pm
fanny : saran aku sih, mending kamu fokusin dulu sama urusan kuliah kamu, mungkin alasan nyokap marah takut kalau gara2 novel, kuliah kamu jadi terbengkalai, kamu tetep menulis tapi jangan sampai berbenturan sama tugas kuliah dan ujian. Kalau macam gw yg pekerja ini, biasanya gw bagi dengan I do work at day, then I do read & write at night.

BTW boleh tau kamu ambil kuliah jurusan apa? kalau sastra atau bahasa itu bisa sangat mendukung.

Terus nulis novel itu kan diterbitan dengan maksud untuk dibaca umum, jadi jangan hanya penulis aja yg ngerti. Biasanya kalau editor udah suka dengan ceritanya tapi dirasa kurang pengemasannya, bisa aja disuruh rombak sampai 50 halaman.


Biasanya kamu bikin novel ada buat kerangka karangan ga? ini sih ngga wajib, cuma buat penulis pemula ini cukup membantu supaya alur cerita tetep fokus dan ngga berantakan.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 24, 2009, 11:12:09 pm
Sumpah aku ga ngerti soal kerangka karangan dll. Secara gt dl sekolah ngasal.  :D :D :D
Dulu di sekolah, nyontek mulu. Kalau ulangan, ga dikerjain. ;D ;D ;D

Nah itu dia, aku susahnya disitu. Makin stres kuliah, makin diem aku. Tugas numpuk, bingung mau ngerjain yg mana, akhirnya malah ngebaca novel krgn sendiri [hammer] [hammer] [hammer]

Aku kuliah akuntansi... Ga nyambung bener. hahahahah

Awalnya aku nulis novel cmn buat koleksi pribadi c, jd y krg merhatiin. Nyadar baru uda selesai dan dikomen byk pihak :-[
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on October 24, 2009, 11:34:10 pm
gw bukan orang yg tepat buat menjelaskan soal kerangka karangan, tapi intinya sih itu sejenis ringkasan cerita kamu yg lebih detil dan teratur, misal bab 1 sampai sekian, settingnya tentang kejadian A, bab sekian sampai sekian settingnya tentang kejadian B, mm bisa search di google kalau mau jelasnya.  [biggrin]

Gw juga kuliah salah jurusan, management, wakaka
tapi yang namanya menulis ngga butuh sekolah khusus, yg paling baik itu banyak-banyaklah membaca berbagai jenis buku, dengan begitu wawasan, ilmu dan pola pikir kamu berkembang.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 24, 2009, 11:42:07 pm
Hahaha. Amin2.
Tp suer deh, makin direncanakan novel yg kubuat(misalkan dibatasin bab 1 mpe berapa lembar) ga bisa kelar2 tuh novel. :-[
palagi sebelum ini, novel yg kubuat ga pernah aku pake bab. hahaha.
bru ini neh, yg habs kutarik dari Gramed trus kutambah2in ge, jd bs ada bab. hahahah.

Pengennya tuh menulis aja apa yg ada di dalam otak... hohoho.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on October 25, 2009, 12:18:32 am
kalau seperti itu bisa coba nulis di blog dulu, tentang pemikiran, khayalan atau apapun.  Kalau langsung dari otak itu Diary biasanya. Biarpun terkesan remeh, tapi jangan lupa masalah teknis macam EYD  [bigwink]

ko balik lagi ke masalah 1 bab harus berapa lembar
itu sih terserah, bukan lembar masalahnya tapi bab itu lebih ke scene, kejadian, adegan, tema, setting, dll.

Dan jujur, 3 atau 4 tahun yg lalu pun gw ngga ngerti soal ini, dan kalaupun akhirnya gw tau, itu karena gw banyak baca buku belakangan ini. Dan membaca banyak buku itu guru yg paling baik buat penulis.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: MakMak on October 25, 2009, 07:22:50 am
Hahaha. Amin2.
Tp suer deh, makin direncanakan novel yg kubuat(misalkan dibatasin bab 1 mpe berapa lembar) ga bisa kelar2 tuh novel. :-[
palagi sebelum ini, novel yg kubuat ga pernah aku pake bab. hahaha.
bru ini neh, yg habs kutarik dari Gramed trus kutambah2in ge, jd bs ada bab. hahahah.

Pengennya tuh menulis aja apa yg ada di dalam otak... hohoho.

makanya, banyak2lah baca novel, biar ga bingung kek gini. seperti yang kukatakan sebelumnya, jumlah halaman tiap bab itu tidak mengikat. yang begituan itu ga usah dipikir. yang kudu kamu pikirkan itu isi bab, bukan jumlah halaman.

@luna.
Tetap j g takut boo. :D :D
selain takut ngejiplak, tkut jg kalo nama org2 g ambil. hahaha

tahukah kau, bangsa jepang bisa jadi produsen mobil besar seperti sekarang itu karena mereka menjiplak mobil buatan amerika dan eropa?  :P :P :P

menurutku, kalau untuk latihan, bolehlah kau menjiplak (asal jangan sampe keterusan). kau contoh cara2 penulis lain untuk menggambarkan suasana, bagaimana menulis dialog, deskripsi, narasi, dll. pokoknya kalau itu bisa mengembangkan kualitas tulisanmu, ambil aja jangan malu-malu. Nah, kalau sudah untuk diterbitkan, baru kamu bikin yang original.

jangan mempermasalahkan background kuliahmu yang ga selaras dengan pekerjaan menulis. aku sendiri kuliah ekonomi manajemen, kerjanya di bidang IT. jauh lebih ga nyambung dibanding kasusmu. tapi toh, aku baik-baik saja.

klo aku baca2 tret ini dari awal, kok kesannya kamu itu terlalu takut ini-itu, tapi ga mau belajar dari penulis-penulis yang sudah nerbitin buku. dan menurutku itu buruk sekali, soalnya klo kamu ga mau belajar, mencuri ilmu dari orang lain, kamu ga akan bisa berkembang. dan orang yang engga berkembang pasti akan selalu ketinggalan.

mungkin yang kukatakan ini kasar dan prejudice belaka, tapi dimataku kamu itu orang yang beralasan untuk pembenaran dan beralasan, sehingga secara tidak sadar kau menghambat perkembangan kemampuanmu sendiri.  [hammer] [hammer] [hammer]

klo dilihat topiknya (yang berjudul tata cara membuat novel yang benar), saranku,
1) duduk dan mulailah menulis.
2) baca dan pelajari novel2 yang sudah terbit sebagai referensi
3) lakukan perbaikan secara terus-menerus terhadap tulisanmu.

yah, itu saja saran dari aku. mau didengar syukur, engga ya sudah. karena aku sendiri seorang penulis yang belum pernah berhasil menerbitkan buku.  ;D ;D ;D ;D ;D

buset, jarang banget aku nulis panjang lebar kek gini
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juunishi master on October 25, 2009, 05:23:49 pm
Kalo mengutip kata2nya Brian Klemmer sih,

Quote
Saat Anda memiliki suatu komitmen, Anda tidak punya alasan untuk mengingkari komitmen tersebut.

Gitu aja sih.

Dan, gw jg kuliahnya malah informatika, tapi hobinya nulis, sampe kemarin ada yg ngomentarin jgn2 gw berbakat jadi game designer malah. :D :D

Hehe.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 26, 2009, 11:14:02 am
Hahaha. Makaci ya MakMak, komen kamu pas bngt. Aku memang begitu orgnya :'(, udah takut sebellum mencoba. aplg yg soal sudut pandang. aku susah bgt kalo mau ngubah novel yg perna aku post di sini(sudut pandangnya).

Yah pengennya c serba berani [hammer] [hammer] [hammer]

Semangat dah semangat :D :D :D :D :D
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: MakMak on October 26, 2009, 05:28:12 pm
good... kamu tahu kelemahanmu sendiri. soalnya banyak orang yang ga tahu kelemahannya sendiri, trus klo dikasi tahu malah tersinggung  [thumbsup] [thumbsup] [thumbsup] [thumbsup]

sekarang, tinggal gimana kamu mengatasi kelemahanmu itu
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 29, 2009, 09:41:25 am
Nah caranya itu yg bingung mau gimana :D :D :D :D
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on October 29, 2009, 01:35:04 pm
caranya apa nih? cara memperbaiki tulisan atau caranya supaya bisa suka baca banyak buku?

kalau caranya memperbaiki tulisan, apalagi kalau tulisan udah banyak revisi sana-sini, aku saranin sih, kamu rombak total, boleh pake ide yg sama tapi kali ini coba pikirin lebih matang sebelum menulis, misal POV sebaiknya diganti jadi tunggal, cukup dari POV orang ketiga, emang jadinya tulis ulang, tapi kalau bisa lebih baik, mengapa tidak?

Kalau perlu sebelum tulis, kamu baca2 novel lain buat referensi/perbandingan, perhatiin teknik2nya, gimana cara mereka mendeskripsikan karakter dan kejadian. Ngga usah pikirin takut kebawa terus jadi jiplak, selama isi ceritanya beda, umumnya pembaca ngga akan perhatiin kok.

Kalau cara ngatasi malas baca buku? mmm aku mau tanya, pernah ga kamu merasa down, saat dikomentarin atau, ngga perlu dikomentarin deh, kamu coba baca sekilas novel orang lain yg sama2 penulis pemula (bisa kamu cari di internet, suka banyak yg post di blog mereka atau fanfic juga boleh), ada perasaan down ga? Dan berpikir, "Wah tulisan mereka bagus-bagus padahal cuma fanfic, bukan yg bermaksud buat dikirim ke penerbit tapi penggambarannya detail dan penuturan ceritanya bikin penasaran".

Kalau ada perasaan seperti itu (seperti yg sering gw rasakan kalau baca karya orang lain) itu bagus, karena mau ga mau kita akan merasa terpacu untuk bisa buat yg lebih baik dan caranya yah balik ke banyak2 membaca buku lagi.

Tapi mudah-mudahan kamu bukan termasuk yang, "Novel yg lain biasa aja, gw bisa bikin yg lebih bagus, cuman belum dikasih kesempatan aja." Karena kritik itu dimaksudkan agar rmembuat kita lebih baik.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: cheppy70 on October 29, 2009, 04:00:50 pm
Nah caranya itu yg bingung mau gimana :D :D :D :D

Ini soal ngubah sudut pandang novel, ya? Berarti ngerubah POV novel? Moga-moga gue gak salah tangkap:)

Caranya melatihnya guampang banget,... kalau kita sudah punya satu adegan/ bab yang katakanlah menggunakan sudut pandang tokoh A, cobalah kemudian membuat bab yang sama (bikin file baru aja), dengan adegan yang sama, tapi diceritakan dari sudut padang tokoh lain yang terlibat di situ, misalnya tokoh B.

Contoh aja ya, misalnya di satu adegan cerita Spiderman dan Mary Jane dikejar-kejar sama Green Goblin. Cerita aslinya menggunakan POV Spiderman. Sekarang, coba bikin cerita yang sama menggunakan POV Mary Jane. Kamu akan kaget menemukan banyak hal berbeda yang tertangkap oleh mata Mary Jane, misalnya rasa takutnya (yg mungkin nggak muncul di POV Spiderman), atau cara MJ menilai situasi, menilai lingkungan dll. Lalu coba bikin satu lagi bab yang sama dengan POV Green Goblin, pasti lebih seru lagi.

Dengan sering berlatih seperti itu, kamu akan lebih gampang memahami POV dan kekuatan/ kelemahan variasi POV dalam suatu penulisan. Dari situlah, sebenernya kita bisa menakar dengan lebih tepat berapa halaman ideal yang dibutuhkan.

Moga2 membantu :)

FA Pur
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on October 30, 2009, 05:28:25 pm
Hahaha. Makaci y smua sarannya. (walau awalnya maksud ga tau cara ngubahnya bukan ke arah situ, tp memang itu lah masalah yg selalu gw hdapin)

Soal POV itu, wah, bener2 bingung berat dah. Soalnya gw pengen tuh tokoh 'aku' ketahuan bgt cr pikirnya, apa yg dia pikirin, sdgkan untuk tokoh kedua, gw pengen jg ketahuan apa yg dia pikirin n dia rasain, tp ga pake 'aku begini' atau 'aku begitu'. Jd kesannya itu, tokoh 'aku' menceritakan kisahnya, dan gw sbg yg maha tahu jg menceritakan kejadian atau sesuatu yg ga si 'aku' ini tau. hehehe.  [hmpfh]

Mang c keliatannya aneh bgt, ga profesional, dan kesannya semau gw. hahaha.

Gw perna ngerasa down c, mpe berbulan2 berhenti nulis [crying]. Tp bis tuh muncul ge ide, bisa berminggu2 ga lepas dr laptop [hmpfh].
Tp tetep ja novel gw ga kelar2 :-[
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: MakMak on October 31, 2009, 06:50:52 pm
Hahaha. Makaci y smua sarannya. (walau awalnya maksud ga tau cara ngubahnya bukan ke arah situ, tp memang itu lah masalah yg selalu gw hdapin)

Soal POV itu, wah, bener2 bingung berat dah. Soalnya gw pengen tuh tokoh 'aku' ketahuan bgt cr pikirnya, apa yg dia pikirin, sdgkan untuk tokoh kedua, gw pengen jg ketahuan apa yg dia pikirin n dia rasain, tp ga pake 'aku begini' atau 'aku begitu'. Jd kesannya itu, tokoh 'aku' menceritakan kisahnya, dan gw sbg yg maha tahu jg menceritakan kejadian atau sesuatu yg ga si 'aku' ini tau. hehehe.  [hmpfh]

Mang c keliatannya aneh bgt, ga profesional, dan kesannya semau gw. hahaha.

Gw perna ngerasa down c, mpe berbulan2 berhenti nulis [crying]. Tp bis tuh muncul ge ide, bisa berminggu2 ga lepas dr laptop [hmpfh].

saranku:
bacalah trilogy Bartimeaus. novel itu akan menjawab semua pertanyaanmu ttg POV
Tp tetep ja novel gw ga kelar2 :-[
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Cut3_H0m3 on November 07, 2009, 03:02:56 pm
wah.. cute ikutan nimbrung ya..
aku suka baca novel.. n punya impian buat novel based on tru story of my life..
tapinya.. kadang2 ide ceritanya muncul tapi g bs diungkapin dalam tulisan gitu.. (moody-an) bs ada beberpa ide cerita. tapi waktu mau ngetik di lapetope tersyang serasa malas. >.<
masih kurang banget dalam EYD..lagi belajar membaca dan melihat2 cara penulisan yang benar..
tapi lebih condong jadi reader.. hehehe.. (ngomong2 cara adi editor gimana ya??)

btw met ketemu ma Arynity.. hehhee.. g nyangka ketemu disini..
tadi sih iseng soalnya nama threadnya
tata cara membuat novel yang benar..

hehhee.. thanks buat yang nyeritain POV (junnishii master ya?? sorry klo salah ngetik namenya ^^)

oh ya untuk fanny_21 (nama kita sama penyebutannya hehehee).: aku udah baca cerita kamu.. aku termasuk yang tipe kedua.. masih berminat untuk tahu kelanjutannya. klo boleh, tolong kirimin cerita kamu dunk ke emailku..
sekalian lagi mencoba melatih kepekaan terhadap novel.. kali aja bisa jadi editor.. hehehhee ntar aku PM-in ya ^^..


Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on November 08, 2009, 01:05:08 pm
fanny : saran aku sih buat pake POV orang ketiga aja, itu bisa buat penulis lebih bebas buat mengeksplorasi, kalau POV orang pertama ada kesan yg berkuasa bukan penulis tapi karakter utama. Kebetulan disini ada yg bersedia jadi proofreader tuh  [biggrin]

Cut3: alo stef  :D
biasanya ketemuan bahas "chit" di PS
justru biasanya aku nongkrong di pulpen mancanegara, cuma lagi moody baca nih  [hammer] lagi demen nonton.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juunishi master on November 08, 2009, 09:05:13 pm
hehhee.. thanks buat yang nyeritain POV (junnishii master ya?? sorry klo salah ngetik namenya ^^)
Sama2. Toh aku cuma kasih penjelasan sederhana buat bantu fanny_21 kok.

Hehe.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on November 09, 2009, 08:42:09 am
Hai semua. duh lama ga OL. mau uTs. hua...
@arynity
Kalo pOv org ketiga, gimana cara aku buat ngeksplor perasaan si 'aku'? kan kalo si 'aku' itu bahasanya sedikit gaul sedangkan waktu pOv ketiga bahasanya baku habis.
Dan lagi, kalo pake pOv ketiga aku mesti rombak ulang dari awal. Huuuaaaa.... Bisa botak :D :D :D :D
Siapa? siapa yang bersedia jd proofreader??? Hehehe. Makaci2.

@cute
Aku udah kirimin tuh. minta komentnya yah [thumbsup] [thumbsup]
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: MakMak on November 09, 2009, 08:06:14 pm
Hai semua. duh lama ga OL. mau uTs. hua...
@arynity
Kalo pOv org ketiga, gimana cara aku buat ngeksplor perasaan si 'aku'? kan kalo si 'aku' itu bahasanya sedikit gaul sedangkan waktu pOv ketiga bahasanya baku habis.
Dan lagi, kalo pake pOv ketiga aku mesti rombak ulang dari awal. Huuuaaaa.... Bisa botak :D :D :D :D
Siapa? siapa yang bersedia jd proofreader??? Hehehe. Makaci2.

tokoh 'aku' hanya muncul jika kau menggunakan POV orang pertama. sedangkan untuk POV orang ketiga, pembaca itu 'maha tahu'. maksudku adalah, dalam POV orang ketiga, pembaca itu seperti bisa melihat semua kejadian dalam cerita rekaanmu itu dari atas, sehingga pembaca tahu apa saja yang dilakukan oleh semua tokoh.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on November 10, 2009, 12:42:54 am
lho kalau POV orang ketiga bukannya semua perasaan karakter bisa diexplorasi, misal (contoh ngasal doank nih)

Natasha merasa semua peraturan kolot dalam keluarganya membuatnya gila, di zaman yang seharusnya serba bebas ini dia justru dikekang oleh aturan kuno yang seharusnya sudah musnah sejak era reformasi (oke mungkin perumpamaan itu berlebihan) tapi dia juga ingin merasakan kebebasan seperti anak-anak lainnya, apakah menjadi wanita adalah hal yang memalukan sehingga harus disembunyikan... - narasi tapi tetap apa yang dirasakan tokoh utama, tersampaikan ke pembaca.

kalau soal bahasa gaul, mungkin bisa diakali di percakapan. Atau bikin kalimat2 yg narasinya luwes dan ngga kaku (yg ini pintar2 dalam kreativitas )
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on November 10, 2009, 08:20:29 am
@MakMak
Memang gitu yg aku pke. saat POV org pertama, 'aku' menceritakan apa yg dia rasain seperti bercerita sendiri. saat POV ketiga, tokoh2 yg lain mampu mengekspresikan perasaannya tapi ga pake kata 'aku', pake namanya dan 'dia'.

@Arynity
Pengennya sih begitu, tp entah mengapa aku ngerasa susah dan nggak nyambung kalau tokoh 'aku' dibikin POV ketiga.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on November 10, 2009, 08:38:56 am
Hari ini classmeet, soalnya ujian sudah selesai. Dan sepertinya akan terus seperti ini sampai liburan nanti. Natasha masih memakai baju bebas. Entah kenapa, tangan Edo terasa gatal untuk kembali merangkul pinggang Natasha. Dia masih tidak percaya Natasha segemuk yang terlihat. Apalagi dia pernah memegangnya, mengukur panjangnya pinggang gadis itu namun belum tahu seberapa besar pinggangnya. Ditambah lagi, kenapa jari-jari di bawah lengan bajunya yang panjang itu terlihat begitu putih, panjang dan lentik? Sungguh berbeda dari biasanya.

Berbeda. Dan Edo ingin melihat Natasha memakai baju yang sesuai dengan postur tubuhnya. Bukan memakai baju seperti penyanyi rap yang serba gombrong seperti yang dipakai Natasha sekarang ini.

Tiba-tiba Edo sadar, dia sudah memikirkan suatu hal bodoh yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan taruhan itu. Untuk apa memikirkan bentuk tubuh Natasha? Pikirkan saja bagaimana caranya membuat gadis itu jatuh cinta setengah mati padanya!

”Natasha gendut! Permintaan kedua puluh satu!” seru Edo yang sedari tadi hanya sibuk mengamati gadis itu mondar-mandir menyapu di depan kelas. Natasha berhenti tepat di seberang Edo. Gadis itu menegakkan tubuhnya dan menopangkan kedua telapak tangannya pada ujung tongkat sapunya.

”Berhenti nyapu dan temenin gue makan,” katanya sambil bersandar ogah-ogahan di pagar tembok di depan kelasnya.

”Hei, itu dua permintaan,” sergahku.

”Itu satu kalimat. Dan lagi lo udah terlalu sering menolak permintaan gue, ini salah satu penalty-nya,” balasnya dengan sangat santai dan mata setajam silet.

”Lo kira sepak bola?” Aku berkacak pinggang.

”Cepet! Gue laper nih!” Edo membentak kasar.

”Laper? Baru setengah jam yang lalu lo nyuruh gue beliin nasi Padang buat lo, masa sekarang udah laper?” tanyaku terheran, takjub dengan kehebatan perut karet Edo.

”Perut gue sama perut lo kan beda. Gue cowok, udah pasti makannya lebih banyak daripada lo.” Edo melipat tangan di depan dada dengan gaya angkuh dan penuh percaya diri. Aku mencibir melihat gayanya.

”Beh, ngaku juga lo kalo lo cowok. Ups...” Refleks kututup mulutku dengan sebelah tanganku, menatapnya yang membalas tatapanku tanpa ekspresi. Cepat-cepat kupindahkan sampah-sampah ke dalam tong sampah, menghindari tatapannya yang terasa angker.
Setelah menaruh sapu ke tempatnya, aku berjalan melewatinya yang tak sedetik pun melepaskan pengawasannya dariku. Bahkan saat aku mendahuluinya, dia masih diam tak bergeming. Aku menoleh, menangkap matanya dan aku memiringkan kepalaku sambil memutar tubuh setengah menghadapnya.

”Mau ke kantin, kan?”

Mendengar ajakanku, Edo memang bergerak. Tapi dia malah mendahuluiku! Kurang ajar, sudah ditunggu, malah meninggalkanku. Aku mengikutinya di belakang seperti anak ayam sementara semua orang memperhatikan kami. Akhirnya setelah berjalan kaki kurang-lebih sepuluh menit lamanya, kami sampai di... mobilnya?




Nah kira2 seperti itulah gayaku menulis. pasti pada bingung dah bacanya. hahahahah
Edo mengeluarkan kunci dan membuka pintu dari jauh dengan menggunakan remote. Aku berhenti beberapa meter di depan mobilnya, memperhatikan dengan bingung dirinya yang sudah membuka pintu. Saat memasukkan sebelah kakinya, Edo menengadah menatapku.

”Masuk.”

”Lo mau makan di dalam mobil? Mang mobil lo ada makanannya?” tanyaku bingung sambil menunjuk mobilnya. Edo mendengus keras dan matanya bersinar marah. Terbiasa dengan sinyal-sinyal seperti itu, aku menurut dan masuk ke kursi penumpang di belakangnya. Edo terbengong melihatku duduk di belakangnya tanpa menutup pintu. Mata kami berdua bertemu di kaca spion tengah. Aku menaikkan kedua alisku, tanpa suara bertanya apa ada yang salah.

”Ngapain lo duduk di belakang? Lo kira gue sopir? Pindah ke depan!”

Kasar sekali nada bicaranya, lagi PMS, ya? Sikapnya sama sekali tidak bisa dibilang ramah. Dasar orang gila, kalau bukan karena sudah berjanji menggenapi lima puluh permintaannya, aku tidak akan terima disuruh-suruh seperti ini.

Aku pun keluar, menutup pintu, dan memutar arah ke pintu depan. Kubuka, kumasukkan kakiku dan duduk di atas jok kulit itu. Aku memandang lurus ke depan sebentar sebelum menoleh karena merasakan tatapannya. Wajahnya terlihat dongkol.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juunishi master on November 10, 2009, 10:25:42 am
@MakMak
Memang gitu yg aku pke. saat POV org pertama, 'aku' menceritakan apa yg dia rasain seperti bercerita sendiri. saat POV ketiga, tokoh2 yg lain mampu mengekspresikan perasaannya tapi ga pake kata 'aku', pake namanya dan 'dia'.

@Arynity
Pengennya sih begitu, tp entah mengapa aku ngerasa susah dan nggak nyambung kalau tokoh 'aku' dibikin POV ketiga.
Makanya kemarin gw kasih link ke postingan cerita gw yg ada di forum ini jg, tujuannya buat ngasih contoh ke dirimu gimana salah satu aplikasi penggunaan POV orang ketiga.

Gak dibaca yah ...? :| Kapan kamu mau belajar kalo udah dikasih contoh jg gak disimak?

Hehe.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on November 10, 2009, 01:09:01 pm
disini aku nangkepnya fanny tetep keukeh mau pakai POV orang pertama, ya gpp sih, tapi jangan jadi berantakan dan ngga nyambung aja.

Rata2 novel2 yg gw baca yg pake multiple POV itu, biasanya POV orang pertama tetep yg di fokusin terus kalau mau pake POV orang ketiga buat tokoh lainnya, biasanya dipisah secara bab(macam TBT atau Maximum Ride)

Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Cut3_H0m3 on November 10, 2009, 02:27:58 pm
maksud arynity itu sperti Breakin dawn nya steph mayer kan???
bab 1 nya itu sisi dari si Bella
bab 2 nya dari sisi Jacob
bab3 balik lagi ke Bella..
bener g??
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on November 10, 2009, 05:07:08 pm
du jd mabok :D :D :D
@junishi
xry ga sempet buka. coz aku oL cm buat liat koment kalian. Heheheh. aku kan ga punya inet di hum :-[ :-[ :-[

@arynity
tauja kamu. hehehhe.
wah soal nyambung ga nyambung ga tau deh.hnehehhe.

Mkanya tolong donk koment kalian pedes2 jg gpp biar makin hot. hahaahha.jgn bosen or cape nasehatin aku ya. Thx all. doain jg, mau uTS ne jd ga bisa srg2 oL. hehehe.
Sekli ge thx n minta koment slm aku ga oL y. hehehhe
miss u all
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: juunishi master on November 10, 2009, 08:02:53 pm
du jd mabok :D :D :D
@junishi
xry ga sempet buka. coz aku oL cm buat liat koment kalian. Heheheh. aku kan ga punya inet di hum :-[ :-[ :-[

Kalo pny flashdisk, bisa dicopas yg mau dibaca ke notepad, ato sekalian satu page di-save as aja.

Hehe.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Cut3_H0m3 on November 10, 2009, 10:19:46 pm
fanny: aku udah baca smuanya.. ntar ku krim balik ya..
sebenarnya aku mayan suka ama cerita kamu.. tapi ada juga hal2 janggal di dalamnya. ntar di file yang ku krim ada aku kasih komen2nya. moga bermanfaat. n memang sepertinya di ceritamu ini bermasalah di POV.. ada bebera[a yang menurut aku gak nyambung hehehe
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on November 10, 2009, 10:48:23 pm
Cut3: aku belum baca breaking dawn, baru sampe New Moon terus mandeg akibat spoi sana-sini, hehehe.
Tapi dari penjelasan kamu sepertinya maksudnya emang begitu.

fanny : rata2 kalau pakai POV 1st person, sebaiknya tetep konsisten sama POV orang pertama, jangan dicampur sama POV tokoh lain. Kalau mau yah, paling ambil contoh dari novel2 yg disebutin diatas, pisahin per-bab, per paragraf, biar pembaca nangkepnya logis. Di Time Traveler's Wife malah POV orang pertama ada 2 tokoh dengan cara bergantian tiap paragraf, tapi pembaca tetep nangkep ceritanya, karena selalu ada  nama tokohnya sebelum masuk ke cerita.

POV orang pertama itu seperti membaca diary dan lebih subyektif. Selamat berjuang dalam ujian.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Cut3_H0m3 on November 10, 2009, 11:28:27 pm
aryniti: hahaa... ayo.. di lanjuttin bacanya.. keren euy... breaking dawn nya.. my favorite banget.. [thumbsup] [thumbsup]


btw Time traveller Wife itu buku lama??
kok kayaknya baru tau sekrang ya?? kira2 klo nyari di gramed masih ada g ya?
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on November 11, 2009, 07:10:09 am
cut3 : gw termasuk yg ngga demen2 amat sama Twilight, makanya rada susah nerusin, hehehe.

Soal Time Traveler's Wife, ku PM aja deh, nanti OOT kalau jawab disini  :P
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Cut3_H0m3 on November 11, 2009, 08:27:08 am
ok ok makasi ^^
Title: Yang tau tolonk jawab
Post by: f4evermania on November 12, 2009, 08:46:25 am
Thx all. Hehe. Bsk ud uTs Ne. Haha.
@cute;makasi y duh ga sabar buka inet. Haha.
@arynity;aku ud pisain per paragraf. N aku jg ud cb jadiin tokoh aku jd pOV ketiga. Jdny berantakan boo. Haha. Makin ga bs nangkep crtny.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Cut3_H0m3 on November 12, 2009, 09:03:07 am
f4evermania --> fanny ya?? ahhaha
sama cute juga udah g sabar.. heheh. pengen tau comment kamu.. hihihiih
Title: Mxag
Post by: f4evermania on December 04, 2009, 09:28:06 am
Wah uts berantakan. Haha. Akhrny gw mutusin bt ngubah pov ny jd ketiga. Cpe bo. . . Mata mpe pegel ngecek ribuan kali tp msh ja ngerasa ga pas. Mana bru sepertigany yg dpermak. Huhu.
Btw, mau nany ne. Kalo print naskah blh ga th bolak balik? Sayang kertazny. Haha. Thx
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: KuRa2 on December 04, 2009, 02:07:46 pm
lagi iseng, tadi baca-baca thread ini sekalian mampir setelah lama absen posting...

aku sempet baca-baca juga naskah yang ada di halaman-halaman depan...hehehehhehe....

@f4evermania: hi, setauku kalo mau kirim ke penerbit sebaiknya jangan di print bolak-balik. bacanya lebih ribet. kalo masalah sayang kertas, ya sayang sih tapi kesannya pelit banget kalo nanti bolak balik  [worried]
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Arynity on December 06, 2009, 12:59:41 am
hah fanny21 = f4evermania  :o
atau cuman pinjam account

benar kata kura2, print selembar2 aja, kalau bolak baik ribet bacanya, nanti malah editor jadi negatif penilaiaannya, berkorban sedikit gpp lah  [bigwink]
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: fanny_21 on December 17, 2009, 05:52:43 pm
@arynity
Pinjam account... hahahah

Iy g uda print selembar2. N bru hari ini g krm, bkn ke penerbit dulu. Nyoba krm ke tpt yg baru. hahaha
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: katharina on December 08, 2011, 09:16:57 pm
Salam kenal teman-teman.

Aku juga suka banget sama menulis dan membaca. Nah,aku lagi buat-buat novel nih. Benernya udah lama aku buat cerita cuman belum pernah ada yang masuk ke penerbit soalnya masih ragu-ragu. Nanti kalao novelku sudah selesai dibuat, siapa nih yang bersedia jadi proofreader?hehehe

Pertanyaan nih teman-teman, nggak bisa ya kala misalnya menjadikan penulis itu sebagai karir dalam hidup? Harus dibarengi sama yang namanya kerja ikut orang kah?Kalau ada orang udah memutuskan untuk gak kerja ikut orang tapi berkarir di bidang tulis menulis gitu salah ya?Mohon bantuannya ya teman-teman sekalian.
Title: Re: Tata cara membuat novel yang benar?
Post by: Monox D. I-Fly on October 12, 2016, 11:16:55 am
O iya, marginnya harusnya berapa sih? Margin normal (2,54 semua) atau margin skripsi (4-4-3-3)? Biar kelak nggak bingung kalau mau ngirim. Pengen pake' margin skripsi tapi ntar dikira curang karena pengen kejar target halaman. Pengen pake' margin normal takutnya waktu dijilid tulisan bagian kiri jadi nggak kebaca sebagian. Bingung nih.