;

Welcome, Guest. Please login or register.
Did you miss your activation email?

Username: Password:
Pages: [1] 2 3 4 5   Go Down

Author Topic: Hati2 buat yg mau jadi penulis  (Read 9687 times)

vegaslas

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 43
Hati2 buat yg mau jadi penulis
« on: November 21, 2009, 08:39:03 pm »

Buat yg mau jadi penulis, pikir 2 lagi deh.....

minta si penerbit utk jawab dulu dong pertanyaan gw di bawah:

1. Berapa oplag produksi cetakan pertama?
2. KAPAN pembayaran royalti utk penjualan buku cetakan pertama? Gw nanya karena gw ada pengalaman buruk dgn salah 1 penerbit yg cukup ternama yg baru akan bayar gw setelah SETAON buku tsb diterbitkan. Yg bener aja dong!!! Mending kalo duitnya milyaran!!!

Buat temen2 semua yg berniat jadi penulis, mending pikir2 lagi deh... banyak ruginya ketimbang untungnya. Gw sendiri KAPOK!!!!

Bayangin kalo misal kalian udah nulis siang malam sampai berbulan2, kalo laku di pasaran sih syukur. Tapi kalo ternyata ga laku? Kalian cuman dibayar sebesar sekitar 10% dari harga buku dikali dengan jumlah buku yg BENER2 TERJUAL di pasaran (bukan yg jumlah yg berada di toko Gramedia, tapi yg bener2 dijual Gramedia ke pembeli). Jadi: misal harga bukunya 20rb, terjual cuman 100 buah. Jadi kalian dapet:

20.000 x 10% x 100 = 200.000

kecil banget kan? Nah, jumlah yg udah demikian kecil itu pun bisa2 baru kalian terima setaun kemudian setelah buku diterbitkan.Asem ga tuh????????

Jumlah tsb masih harus dipotong pajak 35% kalo ga punya NPWP...

Pikir2 lagi deh....

jangan termakan bujuk rayu ga jelas...

Lebih baik jelasin dulu pembayarannya gimana!
Logged

magicplayer

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 499
  • ZX Kick!!!!
    • My novel project; Project Izarut
Re: Hati2 buat yg mau jadi penulis
« Reply #1 on: November 21, 2009, 10:10:51 pm »

And all you can think about is money? Shame on you....
Logged
"A good writer is not, per se, a good book critic. No more so than a good drunk is automatically a good bartender." Jim Bishop

Eternia Dragon

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 280
Re: Hati2 buat yg mau jadi penulis
« Reply #2 on: November 22, 2009, 12:29:04 am »

Aku setuju. Money is important. But money is not everything.

Tapi aku juga tidak bisa bicara banyak. Sampai saat ini, statusku masih author wannabe. Hehe.
Jadi fokus yang paling utama buatku saat ini adalah tulis novel sebagus-bagusnya, kirim ke penerbit, dan semoga diterima (dan ga dibajak). Kupikir bakal ada satu kebanggaan dan kebahagiaan tersendiri. Urusan duit sama sekali ga kepikiran. Hm, tapi kalo buku kedua, ketiga, dan seterusnya, mungkin lama-lama bakal terpikir juga....

But so far, I'll never give up hope, ideal, and dream.

Lagipula 200 ribu masih lumayan daripada ga ada sama sekali alias filenya cuma ngedon di komputer. Dan lagipula aku juga ga pernah kepikiran bakal menjadikan menulis sebagai profesi utama. Bagiku, menulis hanyalah hobi. Seperti orang-orang laen yang hobi otomotif, olah raga, shopping, travelling, clubing, bla bla bla. Dan kupikir menulis adalah hobi yang cukup positif karena irit duit, irit tenaga, dan hasilnya jelas nyata. Toh waktu yang dipake juga adalah waktu senggang yang emang lowong.
Logged

Eternia Dragon

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 280
Re: Hati2 buat yg mau jadi penulis
« Reply #3 on: November 22, 2009, 12:55:52 am »

Psst....

[bisik-bisik mode on]

Boleh di-share dunk, tuh penerbit ternama apa namanya? Alamat atau inisial juga boleh. Hehe.
Bukannya mau menjelek-jelekkan tapi biar kita-kita juga jadi hati-hati dan belajar.
Habis, royaltinya baru dibayar setaon. Biasanya kan 6 bulan gitu? Sepertinya ini penerbit ternama yang agak 'black'. Tapi royaltinya dibayar kan? Dan ga da kecurangan lainnya?

Oh, ya satu lagi....Ini penerbit novel genre fantasikah?
Logged

Luna_TR

  • Chingu
  • **
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 1.154
    • http://novelku.com
Re: Hati2 buat yg mau jadi penulis
« Reply #4 on: November 22, 2009, 05:06:43 am »

Kayaknya gw tau deh penerbit mana yang dimaksud (pernah denger sih soal ini), tapi gak mau berburuk sangka dulu ah...

Yang jelas bukan Gramedia Pustaka Utama(GPU) karena sejauh ini GPU selalu on-time dalam membayar royalti kepenulisnya (tiap bulan Februari & Agustus untuk semua penulisnya,jadi nggak tergantung kapan buku itu diterbitkan)

@vegaslas
Hati2 dengan tulisan lo...ini bisa disebut "black campaign". Pengalaman buruk dengan salah satu penerbit nggak bisa lalu lo ambil kesimpulan kalau jadi penulis itu nggak memberikan keuntungan apa-apa (dari segi materi). Terus terang, gw salah satu yang bisa 'hidup' dari hasil menulis doang,tanpa sumber penghasilan lain, dan bahkan bisa menghidupi 'anak orang' (bini& anak), punya rumah sendiri (walau masih ngontrak),kendaraan (walau cuman motor),makan tiap hari kecukupan, bahkan masih ada sisa buat ditabung atau untuk fun with family (rekreasi,makan diluar, beliin maenan anak sampe beliin HP&laptop buat bini biar gak minjem laptop gw terus cuman buat buka FB). Kenapa bisa? karena dari awal gw yakin dan ingin membuktikan kesemua orang yang dulu pesimis kalo MENULIS BISA DIJADIKAN SANDARAN HIDUP,seperti penulis2 diluar negeri. Karena itu gw berusaha keras untuk itu, dan sekarang gw udah bisa 'sedikit' membuktikan keyakinan gw.

Skema penjualan yan lo jadikan contoh juga nggak sepenuhnya benar. Memang hampir semua penerbit membayar royalti berdasarkan buku yang bener2 terjual, tapi sistemnya nggak sesederhana itu. Ada beberapa sistem distribusi buku dari penerbit ke toko buku hingga ke tangan konsumen,dan masing2 sistem distribusi itu berbeda cara pembayarannya. Gw gak bahas sistem2 distribusi satu2 disini,abis panjang penjelasannya.

Dua pertanyaan lo untuk penerbit,setau gw biasanya dituli di Surat Kontrak secara detail. Jadi kalo lo ngerasa ketipu, mungkin salah lo sendiri waktu tandatangan surat kontrak gak dibaca dulu. Sebab gw udah bekerjasama dengan tiga penerbit,dan SEMUANYA pasti mencantumkan oplah cetakan pertama dan waktu pembayaran royalti secara jelas di surat kontraknya.

Soal pajak 35%, siapa suruh gak bikin NPWP?Wong bikin NPWP tuh gampang kok. Tinggal dateng ke kantor pajak bawa fotokopi KTP,isi formulir, dan hari itu juga udah dapet NPWP (walau kartunya jadinya seminggu lagi,tapi NPWP kita udah ada dan bisa dipakai hari itu juga). Kalo pake NPWP kan pajaknya cuman dipotong 15%.

Royalti penulis di Indonesia emang masih kecil (sekitar 10%),bila dibandingkan diluar negeri, tapi bukan berarti gakbisa dijadikan sandaran hidup. Kuncinya cuman kita harus rajin,sabar dan pintar2 membaca pasar.Seperti pernah gw bilang, idealisme dalam menulis itu boleh (bahkan kadang2 perlu), tapi kalo kita ingin menjadi penulis profesional, suara pasar juga gak bisa diabaikan.Buatlah buku yang BAGUS menurut pasar dan disukai pembaca, bukan BAGUS dan disukai oleh kita sendiri. Dan jangan karena baru nerbitin satu buku dan kebetulan kurang baik penjualannya, lalu putus asa dan menganggap penulis bukanlah profesi yang menjanjikan. Penulis adalah salah satu profesi yang menjanjikan loh... apalagi dengan makin disukainya cerita2 lokal, sinetron, film dll, dalam masyarakat kita, butuh banyak penulis2 muda yang kreatif dan imajinatif.

Emang ngerasain enaknya jadi penulis nggak terjadi dalam waktu singkat dan hanya dalam satu buku aja. Semuanya butuh proses (karena itu dibutuhkan kesabarandan kadang2 ketabahan). Gw aja gak langsung bisa kayak gini. Kalo mo tau,pertama kali novel gwterbit,gw cuman dapet royalti 100ribuan (beneran!).Tapi waktu itu gw sadar,gw saat itu adalah penulis baru, belum punya segmen pembaca sendiri/(fans), yang penting gw eksis dulu dan tulisan gw dikenal orang (waktu itu juga gw masih belum married dan tinggal bareng ortu,jadi emang gak terlalu mikirin soal materi). Gw yakin kalo gw gak akan stop sampe disitu, tapi bisa berkembang lagi (apalagi dapet motivasi dari temen2 dan editor gw). Dan seiring dengan bertambahnya tulisan2 gw, penjualan novel2 gw mulai menanjak sampai sekarang. Dan itu gak terjadi dalam waktu 1-2 tahun,tapi lebih dari itu...

Bukannya sombong yaa... tapi kalo mo tau kira2 gw dapet berapa,secara garis besar dalam waktu 6 bulan novel gw terjual sekitar 6-9ribu exp. Harganya rata2 30ribuan (ada yang lebih) dan gw dapet royalti 10%. Hitung aja sendiri kalo dipotong pajak 15%, dapetnya berapa....
Itu baru dari satu novel loh...Sedangkan dalam 6 bulan biasanya gw nerbitin 1-2 novel, atau sekitar 3-4 novel/tahun. Semakin banyak novel kita yang terbit,semakin besar royalti yang kita terima. Emang ada novel yang royaltinya udah turun,apalagi yang udah lama terbit (penjualannya pasti udah turun), tapi tetap masih menghasilkan. Apalagi kalo novel kita dijadiin sinetron/film, dapet bayaran yang gak sedikit. Belum kalo kita sebagai penulis diundang untuk jadi pembicara di event2 kepenulisan atau roadshow ke sekolah2 bareng penerbit, dalam atau luar kota, suka dapet "amplop" yang kadang2 lumayan juga [biggrin]

Sekali lagi, gw nulis ini bukan untuk "menyombongkan diri" atau nunjukin "siapa" gw, karena gw sendiri sadar kalo gw juga belum ada apa2nya dibanding penulis lain yang udah senior dan lebih mapan. Gw cuman ini memberi gambaran "real" apa yang gw dapet dari hasil menulis,sekaligus meluruskan apa yang ditulis TS, bahwa menulis adalah pilihan profesi "yang buruk" (Gw nangkepnya kayak gitu,maaf kalo salah). Kalo ada yang bilang gw bisa nulis seperti diatas karena gw udah sukses, gak ngerasain pahit getirnya jadi penulis (ditolak penerbit dll), itu salah. Gw juga dulu sama kok kayak temen2, sama kayak TS, sama kayak penulis pemula lain, dan gw udah melewati berbagai macam proses untuk jadi seperti sekarang (FYI, sampe sekarang gw masih simpen surat2 penolakan dari penerbit2 dulu sebagai kenangan masa2 pahit gw saat mulai jadi penulis. Jumlahnya lumayan, karena itu surat2 penolakan selama 2 TAHUN sebelum novel pertama gw bisa terbit).Gw bahkan pernah ditipu alah satu penerbit yang menjanjikan bakal nerbitin novel gw,tapi ternyata gak terbit2 sampe akhirnya diterbitin penerbit lain.Padahal gw udah bela2in keJakarta pake duit sendiri untuk membahas soal itu karena dipanggil mereka(waktu itu gw masih di Bandung).

Intinya, buat yang pengin jadi penulis profesional, JANGAN TAKUT. Asal punya keyakinan kuat, pasti bisa. Jadi penulis itu nggak cukup bakat aja, tapi YANG TERPENTING adalah ketekunan dan kesabaran.Dan kalo ingin sukses, jangan jadikan menulis sebagai hobby,tapi jadikan sebagai profesi utama.Artinya kita harus punya waktu khusus untuk menulis (jangan pas lagi waktu senggang aja) dan fokus seluruhnya kesitu. Pekerjaan apapun gak bakal sukses kalo nggak ditekuni secara serius.

Berani?  [boxing]  [kungfu]

(wuuh...pegel nulisnya...  :D [worried])
« Last Edit: November 22, 2009, 05:32:39 am by Luna_TR »
Logged

Eternia Dragon

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 280
Re: Hati2 buat yg mau jadi penulis
« Reply #5 on: November 22, 2009, 09:28:07 am »

Hm, bos Luna sepertinya untuk saat ini kita beda pikiran. Dengan posisiku yang udah berkeluarga, anak udah mau sekolah, ga mungkin menulis jadi profesi utama. Apalagi statusku masih wannabe. Bakal ada korban jika writer's block melanda. Hehe. Dan kupikir aku juga ga mau menjadikan pula menulis sebagai salah satu rutinitas kerja. Begitu denger rutinitas, ideku pasti mandeg seketika.

Tapi buat bro vegas, ni masukan dari penulis kaliber atas. Tapi ssst, [bisik-bisik lagi] penerbitnya mana nih?
Logged

cheppy70

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 930
Re: Hati2 buat yg mau jadi penulis
« Reply #6 on: November 23, 2009, 01:26:45 pm »

Aku setuju 100% sama Kang Luna  [thumbsup]

kebanyakan masalah penulis vs penerbit terjadi karena faktor-faktor ini:

1. Kurang komunikasi (padahal dimanapun komunikasi adalah penting)
2. Kurang kesadaran hukum untuk membaca kontrak secara saksama dan kurang berani mendiskusikan item2 kontrak denga penerbit.

Vegas, jangan satu pengalaman buruk menegasikan semuanya. Tapi udah bagus peringatan untuk berhati-hati, karena gimanapun kita memang gak bisa loose dalam hal menerbitkan karya. Point 1 & 2 yg lo tanyakan itu umumnya udah tertera dalam kontrak. Kalo lo heran kenapa bayarnya nunggu setahun, baiknya lo tanyakan, mungkin ada reason di baliknya, atau justru itu menjadi pasal yg bisa dinegosiasikan. Intinya, tetap komunikasi.

FA Pur

Logged

shiennyms

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 66
    • Ther Melian
Re: Hati2 buat yg mau jadi penulis
« Reply #7 on: November 25, 2009, 11:30:33 am »

buat senior2 yang udah dipublish bukunya saya mau nanya ya, coba diintip surat perjanjian penerbitan buku nya dengan penerbit masing masing, saya ingin tanya, adakah pasal di surat tersebut yang mengatur hak penjualan buku karya kalian di luar negri (foreign right)

karena info yang saya dapatkan dari web nya Holly Lisle kurang lebih seperti ini


When you sell your book, you are not actually selling the book. You are selling to the publisher his right to publish that book in a limited format for a limited amount of time, and the more you can control the limits, the better off you'll be. Standard rights sales for books permit the publisher to print the book in your country, or perhaps in the region that speaks the same language as you wrote it in. Foreign language rights are separate, Internet publication rights, compilation rights, book club rights, all of these are rights that BELONG TO YOU from the second that you write the book.

They are YOURS, they are WORTH MONEY, and there are unscrupulous publishers out there who would just love to grab them all up from you. They essentially robs you of ever being able to resell them, while telling you that the sale of world rights is standard. It isn't. It isn't even close to standard.

(sumber: http://hollylisle.com/fm/Articles/faqs2.html)

dengan kata lain publisher lokal hanya berhak menerbitkan karya kita dalam bahasa Indonesia dan terbit di Indonesia saja. Padahal di beberapa kontrak penerbitan yang pernah saya baca (nama penerbit dirahasiakan untuk keamanan :D ) pasal kontrak sudah mencakup hak penerbit tersebut menjual foreign right kita (menterjemahkan dan menerbitkan buku karya kita di luar negri)

My question is :
seberapa besar hak bargain kita sebagai pengarang untuk meminta penerbit agar menghilangkan pasal tersebut?

moga2 ada yang bisa bantu jawab yah

thanks in advance :)
Logged
"A conniving thief and a devout knight, embarks on their journeys. As they cross path, who will fall? and who will rise as a hero?"

Became a fan of Ther Melian:
http://www.facebook.com/pages/TherMelian/240372134401?ref=mf
Ther Melian gallery : http://shiennyms.deviantart.com/gallery/#Ther-Melian

cheppy70

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 930
Re: Hati2 buat yg mau jadi penulis
« Reply #8 on: November 25, 2009, 12:11:09 pm »

@Shienny,

Biasanya di dalam kontrak (SPP: Surat Perjanjian Penerbitan) ada pasal yang mengatur hal tersebut, lengkap dengan besaran royaltinya.

Kalau pengarang ingin pasal tersebut dihilangkan, tinggal bilang aja sama penerbit. Terserah penerbitnya mau nggak dengan kondisi itu. Di situ letaknya negosiasi dan komunikasi antara para pihak.

Tapi gue jadi bertanya juga, untuk apa kamu mau menghilangkan pasal tersebut? Apakah kamu ingin melakukan perjanjian itu sendiri tanpa keterlibatan penerbit lokal?

Buat apa? Kalo menurut gue sih, justru posisi kamu akan lebih enak, bila rights untuk penerbitan di luar negeri kamu kasihkan sekalian ke penerbit lokal, biar mereka yang berusaha memasarkannya. Kan tentunya mereka akan punya aksesibilitas yg lebih baik dibanding kita. Jangan lupa juga segala urusan pritil-pritilan dengan pihak luar negeri, apakah kita punya waktu dan kemampuan untuk melaksanakannya sendiri? Kalo ada masalah, bisa nggak kita melakukan litigasi sampai ke luar negeri? Pikirkan hal semacam itu. Kalau kamu memang sudah punya channel sendiri dan merasa confidence, ya silakan aja.

Penerbit memang cenderung ingin rights penerbitan di luar negeri dalam kontrol mereka. Selain merupakan opportunity bisnis, sekaligus juga untuk mencegah dispute di kemudian hari. Bayangkan bila rights terjemahannya lo kasih ke penerbit lain, dan penerbit lain menjual lagi versi terjemahannya ke Indonesia melalui penerbit lain lagi! jadi ribet kan.

Tapi kalaupun kamu insist ingi pasal semacam itu di drop, setidaknya jangan cuma menghilangan, tapi juga mengatur batasan, misalnya untuk hak penerjemahan/ penerbitan di luar negeri akan diatur tersendiri, atau tidak termasuk dalam lingkup perjanjian, etc. Biar jelas aja.

Menurut gue saran dari Holly Lisle itu rada paranoid dan hanya berlaku di situasi mereka, dimana infrastruktur pemasaran HAKI sudah lebih tertata. Di sana ada Agen, yang bisa mengatur rights secara terpecah-pecah dan paling efektif di jual ke mana aja. Kalo di sini mau nerapin kayak gitu, kasihan pengarang, harus sibuk deal sana-sini. Kapan nulisnya? :P


Salam,

FA Pur
Logged

shiennyms

  • Cabin Crew
  • *
  • Keong: 0
  • Offline Offline
  • Posts: 66
    • Ther Melian
Re: Hati2 buat yg mau jadi penulis
« Reply #9 on: November 25, 2009, 01:12:08 pm »

thanks Mas Pur buat reply nya[thumbsup]


jadi pada intinya semua pasal dalam perjanjian penerbitan itu negotiable kan, kayaknya gw setuju dengan saran Mas Pur yang mengenai mengatur batasan,  untuk hak penerjemahan/ penerbitan di luar negeri akan diatur tersendiri.

Masalah nanti akan diterbitkan di luar atau tidak sih saya belom tau, but I like to have that option open for future negotiation  :)

once again thanks for your advice  [thumbsup]
Logged
"A conniving thief and a devout knight, embarks on their journeys. As they cross path, who will fall? and who will rise as a hero?"

Became a fan of Ther Melian:
http://www.facebook.com/pages/TherMelian/240372134401?ref=mf
Ther Melian gallery : http://shiennyms.deviantart.com/gallery/#Ther-Melian
Pages: [1] 2 3 4 5   Go Up